Home » » Macam Macam THARIQAH : Thariqah AT TIJANYYAH

Macam Macam THARIQAH : Thariqah AT TIJANYYAH

Sumber artikel  dari website : http://www.cheikh-skiredj.com


Thariqah At Tijany adalah salah satu dari Thariqah al Auliya' / Thariqah al Sufiyah yang dirintis oleh seorang wali besar akhir zaman Yaitu Sayyidi Syekh Al Qutbi Al Maktum Wal Khatmi Al Muhammady Al Ma'lum Ahmad bin Muhammad At Tijany Radhiyallaahu anhu. At Tijany adalah nama sebuah suku tempat asal kelahiran dan keluarga besar beliau yaitu suku Tijanah di daerah Ainul Madi, Fas Maroko (Magribi al aqsha).


1. Nasab Sayyidi Syeikh Ahmad bin Muhammad At Tijany RA.

Beliau adalah seorang bangsawan yang tergolong trah Ahlul Baiti Rasulullah Saw. dengan nasab dari Siti Fatimah dan Sayyidina Ali bin Abi Thalib Karramallaahu Wajhahu (ba'Alawi / Alawiyyin) dari garis Sayyidina Hasan (Al Hasany). Beliau keturunan ke 24 dari Rasulullah Saw. lengkapnya adalah : Ahmad bin Muhammad bin Mukhtar bin Ahmad bin Muhammad bin Salim bin Al 'iid bin Salim bin Ahmad Al Alwany bin Ahmad bin Ali bin Abdillah bin Abbas bin Abdil Jabbar bin Idris bin Ishaq bin Zainal 'Abidin bin Ahmad bin Muhammad An Nafsiz Zakiyyah bin Abdullah al Kamil bin Hasan Al Mutsanna bin Hasan As Sibti bin Ali bin Abi Tholib dari Syyidah Fatimah Al Zahra Al Batul binti Rasulullah Saw.
Ibu beliau adalah seorang wanita shalihah, Sayyidah Aisyah binti Sayyid Al Jalil Abi Abdullah bin Sanusi At Tijany Al Madhowi, Al Madhowi bernisbat pada desa Ain Al Madi sebuah desa yang terkenal di Gurun Sahara timur kota Maroko di Magribil Aqsha ( Afrika barat). */ Al Faidlur Rabbani : 5 - 6.

Biografi singkat Sayyidi Syeikh Ahmad bin Muhammad At Tijany RA.

Beliau dilahirkan tahun 1150 H

Hafal Al Qur'an dengan sempurna ketika berumur 7 tahun .

Beliau sibuk menuntut ilmu dzahir sampai berumur 20 tahun, dan sudah dipercaya dan berhak mengeluarkan fatwa (Mufti) sejak masih muda yaitu ketika berumur 16 tahun.

Kedua orang tua beliau wafat tahun 1166 H, ketika umur beliau 16 tahun .

Sejak Umur 21 tahun beliau mendalami Ilmu-ilmu Tashawwuf dan banyak mengunjungi wali-wali besar dizamannya.

Pada tahun 1186 H. beliau menunaikan ibadah Haji dan ziarah ke makam As Syarif Rasulullah Saw. dan dalam kesempatan itu pula beliau mengunjungi wali-wali besar baik selama perjalanan berangkat menuju Makkah dan Madinah juga ketika beliau tinggal di kedua kota suci tersebut, serta dalam perjalanan pulangnya.

Wali-wali besar yang beliau temui antara lain :
1. Abu Muhammad At Tayyib bin Muhammad bin Abdillah.
2. Sayyid Muhammad Al Wanjali digunung Zabib mengatakan : engkau pasti mencapai maqam / pangkatnya As Syadily.
3. Sayyidi Abdullah bin Al Araby bin Muhammad Al Andalusi yang mengatakan kepada beliau :
الله يأ حذ بيد ك ، الله يأ حذ بيد ك ، الله يأ حذ بيد ك ،
Allah yang membimbingmu 3X.
4. Abu Abbas Ahmad At Thawasy.
5. Abu Abdillah bin Abdir Rahman Al Azhary darinya beliau mendapat talkin thoriqoh Holwatiyah.
6. Sayyid Mahmud Al Kurdi yang pada awal pertemuannya mengatakan:
أنت محبوب عند الله في الدنيا والآ خرة
Kamu adalah kekasih Allah Swt. di dunia dan Akhirat.

7. Syaikhul Imam Abil Abbas Sayyidi Muhammad bin Abdillah An Hindi, darinya beliau mendapat ilmu, asror, hikmah dan cahaya, tanpa melalui pertemuan, cukup melalui risalah yang di sampaikan oleh khodamnya, yang menegaskan bahwa : "Engkau yang mewarisi ilmuku, Asrorku, Wibawaku dan Cahayaku".

8. Al Quthbil Kabir As Samman RA. yang memberi tahu bahwa dia adalah Al Quthbul Jami'.

Pada tahun 1196 H. beliau menuju Qasra Abi Samghun dan syalalah di gurun Sahara bagian timur. pada tahun tersebut beliau mendapat Fathul Akbar yaitu bertemu langsung dengan Rasulullah Saw. dalam sadar / tidak tidur / bukan mimpi. ketika bertemu langsung dengan Rasulullah Saw tersebut. beliau mendapat amanat wirid Istigfar 100x dan sholawat 100x untuk ditalqinkan kepada semua orang yang ingin kembali dan mendekatkan diri kepada Allah Swt.

Dalam kesempatan itu pula Rasulullah menjelaskan kepada beliau bahwa : "Tidak ada karunia bagi mahluk atas kamu dari para masyayikh Thariqah. Maka akulah (Rasulullah) sesungguhnya yang menjadi guru dan pembimbing kamu, oleh karena itu tinggalkan semua wirid yang kamu ambil dari Thariqah Thariqah lain.

Pada tahun 1200 H. Rasulullah Saw. menyempurnakan wirid Thariqah At Tijany dengan Hailalah 100x, dan Rasulullah menjamin kepada Syeikh Ahmad At Tijany RA dengan sabdaNya : " Engkau ya Ahmad adalah pintu keselamatan bagi orang-orang yang berdosa yang ingin kembali kejalan Allah dengan mengikutiMu".

Sejak saat itulah beliau turun kelapangan da'wah dan dari segala penjuru, banyak orang yang menyambut dan mengikuti da'wahNya.

Kemudian beliau pindah ke kota Fas dan tinggal disana berjihad dan dakwah serta menjadi penasehat Raja sampai akhir hayatnya.

Pada hari kamis 17 Syawwal 1230 H. pada usia 80 tahun, setelah menunaikan sholat subuh, beliau berbaring miring kesamping kanan , beliau minta air dan meminumnya, setelah beliau berbaring kembali sebagaimana semula maka berangkatlah ruh suci beliau menemui Dzat Al Khaliq, kekasih dan pujaanNya selama hidup dengan dijemput manusia terkasih guru besar pembimbing ruhani dan Datuknya, Rasulullah Saw.

Beliau dimakamkan di kota Fas - Maroko.
( Riwayat beliau yang lebih lengkap baca buku Sayyidul Auliya' Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany dan Thariqahnya yang disusun oleh K.H. Fauzan Adziman Fathullah Sidogiri).

3. Keutamaan dan Karomah Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany ra.
Karomah adalah sesuatu yang keluar dari adat kebiasaan yang terjadi pada diri seseorang wali Allah Swt. sebagai kelanjutan dari Mu' jizat para Nabi.

Keutamaan dan Karomah Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany sangat banyak dan tampak sejak kecil, baik kekeramatan Ma'nawy maupun Hissy ( tanpak Lahiriah).

Kekeramatan Ma'nawy jauh lebih tinggi nilainya, antara lain :

1. Beliau sangat besar perhatian dan patuhnya terhadap Syariat Islam Lahir dan batin, dalm segala aspeknya, dalam segala hal ihwal menjiplak / taqlid pada Rasulullah Saw. jadi tidak nyeleneh-nyeleneh / berbuat macam-macam yang membuat orang bingung, bahkan beliau bersabda : " Barang siapa mendengar sesuatu dariku cocokanlah dengan timbangan Syar'i (Al Qur'an dan Sunnah), jika cocok ambillah jika tidak tinggalkanlah".

2. Bisa melihat dan selalu bersama Rasulullah Saw., dalam keadaan sadar tidak pernah terhalang dengan beliau walau sekejap mata dan beliau selalu mendapat bimbingan dari Rasulullah Saw. dalam segala hal ikhwalnya.
3. Barang siapa bertemu / bermimpi beliau (Syeikh Ahmad At Tijany) pada hari senin atau jum'at masuk surga tanpa hisab dan tanpa di siksa atas jaminan Rasulullah Saw. dari Allah Swt.
4. Syeikh Ahmad At Tijany RA. dapat melakukan dzikir, menemui tamu dan berfatwa pada umat dan menulis dalam waktu dan tempat yang sama tanpa merasa sibuk.
5. Beliau menguasai semua ilmu yang manfaat, sehingga mampu menjawab dan membahas semua masalah yang diajukan kepadanya dengan mudah dan tepat serta sangat memuaskan. Digambarkan seakan akan ada papan (yang berisi semua ilmu) dihadapannya.
6. Syeikh Ahmad At Tijany adalah pemegang mahkota kewalian tertinggi yaitu Al Khatmul Aulia' Al Muhammady, sebagai mana Rasulullah Saw. adalah Al Khatmul Anbiya'. Dari beliaulah (Syeikh Ahmad At Tijany RA.) semua wali Allah sejak dari zaman Nabi Adam sampai hari kiamat mendapat aliran / masyrab ilmu kewalian , Fuyudlat dan Tajalliat serta Asror-Asror yang mengalir dari Rasulullah Saw. baik mereka menyadari atau tidak,sebagaimana para nabi terdahulu, mereka mendapat Masyrab ilmu kenabian dari Rasulullah Saw. selaku Khatmul Anbiya'. (lebih jelas silahkan pelajari Ar Rimah Juz 2/17)". Al Masyrabul Kitmani".

7. Beliau mengetahui "Ismul A'dzam" dan berdzikir dengannya
Dan masih banyak lagi karomah beliau yang tidak disebutkan dalam buku singkat ini.

Adapun Karomah Hissiyah Sayyidi Syeikh Ahmad bin Muhammad At Tijany sangat banyak, diantaranya adalah :

1. Ketika beliau dilantik " Wali Al Quthbaniatul 'Udzma", pada bulan Muharram 1200 H. oleh Rasulullah Saw. rumah beliau dikota Fas Maroko (Afrika paling barat /Magribi), sedangkan pelaksanaan pelantikannya dijabal Rahmah Padang Arafah. (dapat menempuh jarak perjalnan jauh dalam sekejap).
2. Beliau bisa menampakan diri dan memberikan bimbingan pada murid-muridnya di berbagai tempat yang berbeda dan berjauhan dalam waktu yang sama.
3. Pada bulan Muharram 1279 H. (49 tahun setelah beliau wafat) dimana pada saat itu terjadi kekeringan yang panjang dan sangat sulit air. dari kubur beliau memancar keluar air susu yang sangat lezat dan banyak, sehingga banyak orang berbondong-bondong datang untuk mengambil dan meminumnya, sampai saat ini susu tersebut masih ada tersisa (dimusiumkan) dan tetap tidak mengalami perubahan / tidak basi.
4. Rasulullah Saw. sangat mencintai Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany RA. melebihi cinta seorang ayah kepada seorang anaknya.
5. Barang siapa yang cinta kepada Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany RA. tidak akan mati kecuali telah menyandang predikat wali Allah.
6. Barang siapa mencela / mencerca / menghujat Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany RA. kemudian tidak bertobat akan mati kafir ( hal ini jaminan dan peringatan langsung dari Rasulullah Saw).

ا لله سيد ى عبد الرحمن الشامى ذكر ان الحج لا يموت على سوء الخا تمه ،قا ل لى سيدى الوجود : يا ا حمد من سبك ولم يتب ما ت كا فرا ولوحج وجاهد ، يا ا حمد كل من سعى في
هلا كك فأنا غضبان عليه ولم تكتب له صلاته ولاتنفعه ،
( الفيض الرباني : 28 )
"Berkata kepadaku Rasulullah Saw. : Ya Ahmad, sesungguhnya barang siapa mencelamu dan tidak bertobat tidak akan mati kecuali dalam kekafiran, walau haji dan berjihad. Saya berkata : Ya Rasulallah, sesungguhnya Al 'Arif billah Sayyidy Abdurrahman As Syami mengatakan bahwa orang yang haji tidak akan mati su'ul khatimah, berkata kepadaku Sayyidul Wujud Rasulullah Saw. : Ya Ahmad, barang siapa mencelamu dan tidak bertobat, maka ia pasti mati kafir walaupun ia haji dan berjihad. Ya Ahmad barang siapa yang berusaha mencelakakanmu akulah yang marah kepadanya, dan tidak akan dicatat sholatnya, serta tidak akan membawa manfaat baginya".
(al Faidl al Rabbani : 28).
Hal tersebut diatas sesuai dengan hadits qudsi :
من عادى لى وليا فقد اذنته بالحرب . ( رواه البخاري )
"Barang siapa menyakiti wali-Ku, maka kuumumkan perang kepadanya".(HR. Buhori).
Adakah orang yang mampu dan menang jika perang melawan Allah Swt ?
Dan masih banyak lagi karomah-karomah lain dan masyhur, diantara para sahabat dan murid-muridnya.

4. Amalan-amalan dalam Thariqah At Tijany

Ada 2 (dua) macam amalan dalam Thariqah At Tijany, antara lain :
1. Auradul Laazimah / wirid wajib, yang harus di amalkan oleh murid / Ihwan Thariqah At Tijany, diantaranya :
1. Wirid Laazim, yaitu :

Istigfar 100x

Sholawat 100x (Al Afdlal Sholawat Al Fatih)

Hailalah (laailaaha illallah) 100x

Dikerjakan 2x sehari semalam, pagi dan sore. Pagi dimulai selesai sholat subuh sampai waktu ashar paling lambat sampai maghrib. Kalau belum sempat dikerjakan (ada udzur syar'i) bisa di qodha' dimalam hari. Untuk wirid sore dimulai selesai sholat ashar sampai terbit fajar. Untuk wirid pagi hari bisa di takdim yaitu dilakukan malam hari dengan catatan harus selesai sebelum masuk waktu shalat subuh.
1.
1. Dzikir Wadzifah, yaitu :

Istigfar 30x

Sholawat Al fatih 50x (tidak bisa diganti dengan shalawat lain)

Hailalah (laailaaha illallah)100x

Shalawat Jauharotul kamal 12x (bisa diganti Shalawat Al Fatih 20x)
Dikerjakan 1x dalam sehari semalam, jika mampu Istiqomah bisa 2x sehari semalam, waktunya tidak mengikat dari selesai sholat ashar s/d waktu ashar esoknya. ( Al afdhol malam hari bagi yang melazimkan 1x sehari semalam).
c. Dzikir Hailalah (laailaaha illallah) sebanyak 1000 / 1200 / 1600x. atau tanpa hitungan sampai menjelang adzan maghrib, dikerjakan satu minggu sekali, yaitu setiap hari jum'at selesai sholat 'ashar. Diutamakan dzikir secara berjama'ah jika tidak ada udzur Syar'i. caranya berjama'ah dzikir wadzifah dulu, lalu dzikir Hailalah, diutamakan lagi agar selesai pas menjelang adzan maghrib.

Catatan :
1. Untuk wirid Lazimah dan dzikir wadzifah jika udzur dan tidak dilaksanakan, misalnya dalam perjalanan dan sebagainya , maka wajib qadla'. Sedangkan dzikir hailalah jum'at tidak wajib qadla', Cuma jangan sampai dilalaikan, karena meninggalkan wirid sebab lalai itu dosa besar.
2. Orang yang sakit parah dan tidak mampu melaksanakan wirid juga orang yang haid dan nifas tidak wajib qadla'.
3. Dalam melaksanakan wirid harus tartil dan tertib urutan-urutannya jadi tidak boleh diubah, dikurangi maupun ditambah, kalau terjadi kelalaian sampai lebih misalnya hailalah, sholawat, atau istigfar walaupun hanya satu, maka wajib bayar denda masing masing dengan baca istigfar 100x setelah selesai wirid. Jika kurang maka harus dilengkapi kekurangannya dan baca istighfar 100 X sebagai dendanya.
4. Untuk wirid lazim tidak boleh dikerjakan berjamaah, jadi sendiri-sendiri. Sedangkan wadzifah dan hailalah sebisa mungkin harus berjama'ah, jika ada ikhwan di daerah tersebut.
5. Untuk sholawat jauharatul kamal, ada syarat-syarat khusus dalam mengerjakannya antara lain :
1. Harus punya wudhu',tidak bisa dengan tayamum, kalau tidak maka saat wadhifah, jauharatul kamal yang 12x diganti dengan sholawat fatih 20x.
2. Harus dibaca dalam keadaan duduk sempurna, tidak boleh dibaca dalam keadaan berdiri atau tiduran maupun di kendaraan atau di kapal laut, pesawat dan kendaraan lainnya.
3. Suci baik badan, pakaian dan tempat wirid.
4. Tempat wirid harus luas, minimal cukup untuk tempat duduk 7 orang termasuk yang berdzikir.
5. Istihdhar / khusyu' karena Rasulullah SAW bersama sahabat yang 4 dan Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany RA. hadir pada bacaan yang ke7 sampai selesai.

2) Aurad Ihtiyari :
Yaitu wirid tambahan, tidak wajib dilakukan, Cuma sangat dianjurkan bagi mereka yang bisa memeliharanya dengan istiqomah, seperti istighatsah, berbagai macam shalawat, hizib-hizib seperti hizbus Saifi, hizbul mughni, hizbul bahar dan lain-lain. Jika ingin mengamalkan harus ada izin dari muqaddam yang berhak memberi izin .

5. Keutamaan wirid Thariqah At Tijany dan Dasar Hukumnya.

Semua thariqah mu'tabarah mempunyai sanad yang sambung sampai dengan Baginda Rasulullah Saw, masing-masing mempunyai wirid dan keutamaan sendiri-sendiri. Cuma kalau diperhatikan semua mempunyai kesamaan, yaitu wirid yang wajib diamalkan tidak bertentangan dengan Al Qur'an dan sunnah Nabawiyah, dengan tujuan yang sama yaitu Ilallah (sampai dan Ma'rifat ilallah). Sedangkan perbedaannya adalah dari segi metode (cara) melakukan wirid. Dari semua thariqah yang ada, dzikir yang dibaca tidak menyimpang dari antara lain : Istigfar, sholawat, dan hailalah serta Asmaul Husna juga ayat-ayat Al Qur'an. Hanya saja metode melakukan wirid yang berbeda beda, termasuk pula pada penekanan terhadap komponen tersebut diatas juga berbeda, ada yang menekankan pada sholawat saja, atau hanya hailalah saja atau lafadz Allah saja, ada juga yang kombinasi dan lain-lain. Sedangkan wirid thariqah At Tijany meliputi kesemuanya , ya istigfar, sholawat dan hailalah.

Dasar Hukum Aurad Thariqah At Tijany.
Adapun dasar hukum pada kesemua komponen diatas ( istighfar, shalawat, hailalah ), baik di Al Qur'an dan sunnah (Al Hadist Shohih) tidak diragukan lagi keabsahannya.

1) Istighfar

Firman Allah Swt.
وما كان الله معذبهم وهم يستغفرون.(الانفا ل : 33)
" Dan Allah tidak akan menyiksa suatu kaum sedangkan mereka ber istigfar (memohon ampun)". (QS. Al Anfaal : 33)
استغفروا ربكم انه كا ن غفا را - (نوح : 29)
" Mohonlah ampun (beristigfar) kepada tuhan kalian, sesungguhnya Dia Maha Pengampun ". (QS. Nuh : 29)

Al Hadits
قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : من لزم الاستغفا ر جعل الله تعالى له من كل ضيق مخرجا
ومن كل هم فرجا ورزقه من حيث لا يحتسب.( رواه ابو داود )
"Barangsiapa melazimkan istigfar (baca dengan Istiqomah) maka AllahSwt. Memberi jalan keluar atas kesulitannya dan kegembiraan atas semua kesusahannya serta memberinya rizki tanpa perhitungan / dari jalan diluar dugaannya". (HR. Abu Daud)
والذى نفسى بيد ه لولم تذنبوا لذ هب الله تعالى بكمولجا ء بقوم يذ نبون فيستغفرون الله تعالى فيغفر لهم
( رواه مسلم )
"Dan demi Dzat yang jiwaku berada dalam genggamanNya, andaikan kalian tidak pernah berbuat dosa, niscaya Allah membinasakan kamu semua, dan kemudian Allah mendatangkan (menciptakan) satu kaum yang berbuat dosa kemudian mereka mohon ampunan, lalu Allah mengampuni mereka". (HR. Muslim)Sholawat
Firman Allah

قال الله تعالى : ان الله وملا ئكته يصلون على النبى يا ايها الذين امنوا صلوا عليه وسلموا تسليما
( الاحزاب : 56)
"Sesungguhnya Allah dan para malaikatnya bersolawat atas Nabi Muhammad SAW. Wahai orang-orang yang beriman bersholawatlah dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya." (QS. Al Ahzaab : 56).
Dari ayat diatas yang perlu kita cermati yaitu perintah Allah yang didahului dengan pemberitahuan bahwa Dia (Allah Swt.) sendiri dan para malaikatNya bershalawat pada Nabi, baru kemudian dia memberikan himbauan / perintah untuk bershalawat kepada Rasulullah Saw. Oleh karena itu bisa kita bayangkan betapa besar arti dan nilai shalawat bagi Allah Swt. Adapun hadits Nabi yang menjelaskan keutamaan shalawat sangatlah banyak, diantaranya :
وعن عبد الله بن عمرو بن العا ص رضي الله عنهما أنه سمع رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: "من صلى علي صلاة ، صلى الله عليه بها عشرا" ( رواه مسلم )
Diriwayatkan oleh Abdillah bin 'Amru bin Al 'Ash Radiyallaahu 'anhuma, sesungguhnya dia mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Barangsiapa yang bershalawat kepadaku satu kali, maka Allah membalas kepadanya dengan sepuluh shalawat"*/ (HR. Muslim) */(Shalawat Allah adalah dengan menurunkan rahmat).
وعن ابن مسعود رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قا ل : "أولى النا س بي يوم القيا مة أكثرهم علي الصلاة " ( رواه الترمذ ي - وقا ل حديث حسن )
Dan diriwayatkan oleh Ibnu Mas'ud RA. sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda: "Orang yang paling mulya disisiku pada hari qiyamat adalah yang paling banyak bershalawat kepadaku". (HR. Al Turmidzi - Hadits hasan).

وعن أوس بن أوس رضي الله عنه قا ل : قا ل رسول الله صلى الله عليه وسلم : " ان من أفضل ايا مكم يوم الجمعة ، فأكثروا علي من الصلاة فيه ، فا ن صلاتكم معروضة علي" فقالوا : يا رسول الله ، وكيف تعرض صلاتنا عليك وقد ارمت؟ ... . قا ل: يقول : بليت ، قا ل : "ان الله حرم على الارض أجسا د الانبياء "( رواه ابو د اود با سنا د صحيح)
Diriwayatkan oleh Aus bin Aus RA : Rasulullah SAW bersabda : "Sesungguhnya hari yang paling utama bagimu adalah hari Jum'at. Maka perbanyaklah membaca shalawat untukku didalamnya. Sesungguhnya shalawat kalian disampaikan kepadaku". Para sahabat bertanya : Ya Rasulallah, Bagaimanakah shalawat kami disampaikan kepada Tuan, padahal Tuan sudah berkalang tanah? Rasulullah SAW menjawab: "Sesungguhnya Allah SWT mengharamkan bagi tanah untuk makan jasad para Nabi".
( HR. Abu Daud dengan sanad yang shahih ).
وعن ابي هريرة رضي الله عنه قا ل : قا ل رسول الله صلى الله عليه وسلم :" رغم انف رجل ذكرت عند ه فلم يصل علي " ( روا ه الترمذ ي )
Diriwayatkan oleh Ibu Hurairah RA. Rasulullah SAW bersabda: "Sungguh hina bagi seorang laki laki yang mana ketika disebut namaku disisinya, dia tidak bershalawat kepadaku". ( HR. Al Turmudzi )
وعن ابي هريرة رضي الله عنه قا ل : قا ل رسول الله صلى الله عليه وسلم : "ما من احد يسلم علي الا رد الله علي روحي حتى أرد عليه السلام ، ( رواه ابو د اود با سنا د صحيح)


Diriwayatkan oleh Ibu Hurairah RA. Rasulullah SAW bersabda: "Tak seorangpun yang bershalawat kepadaku, kecuali Allah mengembalikan ruhku kepadaku, sehingga aku menjawab salamnya". (maksudnya : Allah mengembalikan ruh Rasulullah kedalam jasadnya sehingga dia bisa menjawab setiap shalawat dan salam dari ummatnya. Akan tetapi karena Beliau ada di Alam Barzah maka tidak semua orang bisa melihat dan mendengarnya).
وعن فضالة بن عبيد رضي الله عنه قا ل سمع رسول الله صلى الله عليه وسلم رجلا يد عو فى صلاته لم يمجد الله تعالى ولم يصل على النبي صلى الله عليه وسلم : فقا ل رسول الله صلى الله عليه وسلم : " عجل هذ ا " ثم دعا ه فقا ل له - أو لغيره-: اذا صلى احدكم فليبد اء بتحميد ربه سبحا نه والثناء عليه ، ثم يصلى على النبي صلى الله عليه وسلم ، ثم يدعو بعد بما شاء "
( رواه أبو داود والترمذ ي - وقا ل حد يث حسن صحيح )
Diriwayatkan oleh Fudhalah bin 'Ubaid RA berkata: "Rasulullah mendengar seorang laki laki yang berdoa dalam shalatnya, dia tidak memuji Allah dan tidak bershalawat kepada Nabi SAW. lalu beliau bersabda: 'orang ini tergesa gesa', kemudian beliau memanggilnya dan beliau bersabda kepada dia dan orang lainnya : 'Bila seorang diantaramu berdoa, maka hendaklah dimulai dengan memuji Allah, Tuhannya. Kemudian bershalawat kepada Nabi SAW, lalu berdoalah sekehendaknya'." (HR. Abu Daud dan Al Turmudzi - Dia mengatakan bahwa Hadits ini Hasan shahiih).



Dengan menelaah ayat Al Qur an dan hadits hadits tersebut diatas serta hadits hadits lain dari berbagai sumber, dalam kitab Syaraful Ummati Muhammadiyah karangan Sayyid Muhammad bin Alwi Al Maliki menjelaskan bahwa faedah sholawat itu sangat besar dan banyak, ada 39 keutamaan yang dia sebutkan dalam kitab tersebut, diantaranya :
1. Melaksanakan perintah Allah Swt.
2. Meniru Allah Swt. dalam shalawat pada Rasulullah Saw. perbedaannya shalawat kita adalah do'a dan permohonan, sedangkan shalawat Allah Swt. adalah pujian dan kemulyaan atas Rasulullah Swt.
3. Meniru pekerjaan para Malaikat.
4. Mendapat imbalan 10 shalawat dari Allah untuk satu kali shalawat atas Rasulullah Saw.
5. Mendapat Tambahan 10 derajat disisi Allah Swt.
6. Ditulis bagi orang yang bersholawat 10 kebaikan.
7. Dihapus darinya 10 keburukan / dosa.
8. Penyebab terkabulnya do'a, karena do'a yang didalamnya tidak ada sholawat maka do'anya akan terkatung-katung antara langit dan bumi. Artinya doa tersebut tidak disampaikan kehadirat Allah SWT.
9. Sarana untuk mendapatkan syafaat Rasulullah Saw.
10. Penyebab diampuninya dosa.
11. Penyebab tercapainya cita-cita.
12. Penyebab dekatnya seseorang dengan Rasulullah Saw. di hari kiamat.
13. Penyebab tercapainya hajad.
14. Penyebab tercurahnya sholawat dari Allah Swt. dan para malaikat atas seorang hamba.
15. Penyebab sampainya berita gembira masuk surga bagi seorang hamba sebelum mati, dan masih banyak lagi keutamaan bershalawat pada Nabi SAW yang tidak disebutkan dalam buku singkat ini.



Keutamaan shalawat tersebut diatas adalah keutamaan shalawat secara umum, sedangkan shalawat Al Faatih mempunyai keistimewaan tersendiri. Adapun keutaman Shalawat Al Fatihi Limaa Ughlig ada dua yaitu:
1. Ketutamaan yang dirahasiakan.
2. Keutamaan yang bisa dijelaskan, antara lain :

1.
1. Membaca 1x dalam sehari dijamin dengan mendapat kebahagiaan dunia akhirat.
2. Membaca 1x dapat menghapus semua dosa dan mempunyai pahala semua tasbih, dzikir dan do'a yang diucapkan oleh semua orang tua dan muda yang terjadi pada waktu dibaca Al Fatih dan dilipat gandakan sebanyak 600.000 kali.
3. 10x sholawat Al Fatih pahalanya menyamai pahala ibadahnya wali 'Ash sejuta tahun.
4. 1x sholawat Al Fatih lebih utama dari 600.000x sholawatnya para Malaikat, manusia dan jin, dihitung sejak dari baru pertamakali diciptakan sampai pada waktu dibacakannya sholawat Al Fatih.
5. Pembacaan ke2 ke3 danseterusnya mendapat kembali pahala yang pertama dan seterusnya. Jelasnya bacaan ke2 mendapat tambahan pahala bacaan ke1. Bacaan ke3 mendapat tambahan pahala bacaan ke 1 dan ke2, demikian pula bacaan ke 4 ke 5 dan seterusnya.
6. Jika ingin bermimpi jumpa Rasulullah Saw. bacalah sholawat Al Fatih 1000x tiga malam berturut-turut ( malam Rabu, Kamis dan jum'at) dengan badan pakaian serta tempat tidur yang suci. Dan masih banyak lagi keutamaan Al Fatih yang tidak ditulis dalam buku ini.




1. Hailalah
Firman Allah Swt
قال الله تعالى : فاعلم انه لااله الا الله. (محمد: 19)
" Maka ketahuilah sesungguhnya tiada tuhan selain Allah". (QS. Muhammad : 19)
قا ل صلى الله عليه وسلم : افضل ما قلته والنبيون من قبلى
لااله الا الله. ( رواه مالك بن أنس )
"Ucapan paling utama yang Aku ucapkan dan para nabi sebelumku adalah "Laa ilaaha illallah". (HR. Malik bin Anas)
عن جابر بن عبد الله يقول ، سمعت رسول الله صلى الله عليه
وسلم يقول: أفضل الذكر لآاله الاالله . ( رواه الترمذ ي )
"Dari Jabir bin Abdullah berkata; Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda : Dzikir paling utama adalah 'Laa ilaaha illallah'. (HR. Turmudzi)
عن أم هانيء قالت ، قا ل رسول الله صلى الله عليه وسلم :
لآاله الا الله لايسبقها عمل ولا تترك ذنبا . ( رواه ابن ما جه )
"Dari Ummu Hani' berkata, Bersabda Rasulullah SAW : 'Laailaaha illallah' tidak ada satu amalpun yang melebihi (keutamaannya), dan tidak menyisakan satu dosapun". (HR. Ibnu Maajah).
جد د وا ايمانكم ، قيل وكيف نجد د ايماننا يا رسول الله ؟ قا ل :
أكثروا من قول لآاله الا الله .( رواه احمد و الحكيم )
"Perbaharuilah iman kalian!, lalu Rasulullah SAW ditanya; Bagaimana cara kami memperbaharui iman kami ya Rasulullah? .. 'Perbanyaklah mengucapkan Laailaaha illallah". (HR. Imam Ahmad dan Imam Al Hakim).
قا ل صلى الله عليه وسلم : ما قا ل عبد لااله الا الله مخلصا منقلبه الا فتحت له ابواب السماء حتى يفضى الى العرش مااجتنبت الكبائر . ( رواه الترمذ ي والنسا ئى )
"Tidaklah seorang hamba yang mengucapkan Laa ilaaha illallah dengan ikhlas dari hatinya, kecuali dibuka baginya pintu-pintu langit sampai Arasy. Selama ia menjauhi dosa dosa besar". (HR. Turmudzi dan Nasai)
قا ل صلى الله عليه وسلم : من قا ل عبد لا اله الا الله ومد ها هد مت له اربعة الاف ذنب من الكبائر. ( رواه الد يلمي )


"Barang siapa mengucapkan "Laa ilaaha illallah" dengan madnya (dipanjangkan) digusur darinya 4000 dosa besar ". (HR. Al Dailamy)


قا ل صلىالله عليه وسلم : يقول الله تعالى : لا اله الا الله حصنىفمن د خل حصنى أمن من عذابى. ( الحديث القد سى، رماح : 2/92)
"Rasulullah SAW bersabda; Allah berfirman : Laa ilaaha illallah itu bentengku, barang siapa masuk kedalamnya aman dari azabku". ( Hadits Qudsi - Rimah 2/92)

Diantara keutamaan wirid wadzifah adalah :
1. menghapus dosa yang terjadi waktu antara dua wirid wadzifah.
2. menghasilkan syafaat khusus dari Rasulullah Saw.
sedang keutamaan dzikir Hailalah Jum'at adalah Rasulullah Saw. hadir dan menyertai mereka (dalam dzikir) mulai awal dibaca dzikir sampai selesai.

Shalawat Jauharotul Kamal
Shalawat Jauharatul Kamal adalah salah satu shalawat yang diajarkan langsung oleh Sayyidil Wujud Rasulullah Saw. kepada Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany dalam keadaan sadar / jaga bukan dalam mimpi. adapun keutamaannya sangat banyak, diantaranya :
1. 1x Sholawat Jauharatul Kamal menyamai tasbih seluruh alam 3x.
2. Jika dibaca sebanyak 7x tiap hari dengan istiqomah Rasulullah Saw. cinta pada orang tersebut dengan cinta dan perhatian khusus.
3. Jika dibaca 7x sebelum tidur dengan istiqomah akan bermimpi Rasulullah Saw. dengan catatan ketika akan tidur harus punya wudlu' dan pakaian serta tempat harus suci.
4. Rasulullah dan sahabat yang 4 serta Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany hadir pada bacaan ke 7 dan tetap mendampinginya sampai berhenti membaca dan berbicara.
5. Jika dibaca 12x kemudian mengucapkan:
هذ ه هدية منى اليك يا رسول الله ،،، الخ
Maka mendapat keutamaan sebagaimana ziarah kepada Nabi Muhammad Saw. dan para auliya' serta shalihiin dari zaman awwalul wujud (mahluk pertama diciptakan) sampai dibacanya shalawat Jauharatul Kamal.
6. Jika mengalami kesulitan yang sangat, bacalah Jauharatul Kamal 65x maka Allah akan melepas kesusahan itu secepatnya.dan masih banyak lagi keutamaan Jauharatul Kamal yang tidak tersebut dalam buku ini.

6. Keutamaan Bagi Orang Yang Masuk (baiat) Thariqah At Tijany
Keutamaan Thariqah At Tijany ada 2 (dua) :

1. Keutamaan bagi semua orang yang menyakini kewalian Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany dan hormat serta cinta kepada beliau juga senang dan hormat terhadap pengikut Thariqah At Tijany sampai mati, dengan catatan " Tidak pernah merasa aman dari ancaman murka Allah Swt". maka ia akan mendapatkan jaminan Allah SWT melalui Rasulullah SAW dengan jaminan antara lain:
1. Akan mati membawa Islam Dan Iman.
2. Dimudahkan dalam sakaratul maut
3. Mendapat kemudahan dan kebahagiaan di alam kubur
4. Allah Swt. menjamin keamanan baginya dari semua jenis siksaan dan semua kesulitan, sejak matinya sampai masuk kedalam surga.
5. Diampuni semua dosanya yang terdahulu dan kemudian
6. Mendapat Rahmat Allah karena semata-mata karunia Allah Swt. bukan karena kebaikan orang tersebut.
7. Allah tidak akan menghisab / memperhitungkan amalnya dan tidak akan mengurangi sedikitpun serta tidak akan ditanya apapun tentang amalnya di hari kiamat.
8. Allah memberi naungan dibawah Arasy di hari kiamat

9. Allah akan memberi kekuatan ketika melewati syirath, sehingga sampai kesurga dalam sekejap mata dengan kawalan Malaikat.
10. Diberi minum oleh Allah Swt. dari telaga Rasulullah Saw.
11. Masuk surga tanpa hisab dan tanpa disiksa dalam rombongan pertama bersama Rasulullah SAW.
12. Allah meletakkannya / memberi tempat tinggal di Illiyyiin dalam surga firdaus dan aden.
13. Rasulullah Saw. cinta pada orang yang cinta Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany dan dia tidak akan mati kecuali sudah menyandang predikat sebagai wali Allah.
14. Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany RA. cinta pada orang yang cinta kepadanya.

Untuk keutamaan no.1 s/d 14 ini Allah Swt. memberikan kepada siapa saja yang cinta dan taslim kepada Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany sampai akhir hayat walaupun tidak mengikuti / tidak mengamalkan thariqah At Tijany.
1. Bagi Mereka Yang Mengikuti / mengamalkan Thariqah At Tijany dengan baiat Shahiih akan mendapatkan keutamaan yang lebih banyak lagi diantaranya :
1. Kedua orang tuanya, kedua mertuanya, istri istrinya serta anak anaknya dijamin masuk surga tanpa hisab (tanpa dihitung amalnya) dan tanpa disiksa serta diampuni dosa dosanya baik besar maupun kecil. Dengan catatan mereka itu semua orang Islam yang tidak benci dan tidak mencela Sayyidi Syeikh Ahmad bin Muhammad At Tijany. Lebih terjamin lagi jika mereka itu cinta kepada Sayyidi Syeikh Ahmad Bin Muhammad At Tijany RA, walaupun tidak ikut mengamalkan wirid Thariqah At Tijany.
2. Rasulullah SAW menjadi sandaran utama mereka sebagaimana sabda Rasulullah SAW kepada Sayyidi Syeikh Ahmad bin Muhammad At Tijany RA :

قال صلى الله عليه وسلم"فقراء ك فقرائى وتلاميذ كتلاميذ ى واصحابك اصحابى" فما اسرف هذ ه
الاضا ف ؟ . ( الفيض الربا ني : 28)
Artinya : Bersabda Rasulullah SAW : "Para fuqara' (yang menjadi tanggunganmu) itu adalah fuqara'ku juga (tanggunganku juga), murid muridmu itu semua adalah murid muridku, sahabat sahabatmu adalah sahabat sahabatku". Adakah tempat bersandar yang lebih mulya dari Rasulullah ? ... ..

1. Ketika naza' / sakaratul maut, Rasulullah SAW akan hadir menjemput ruhnya.
2. Rasulullah SAW akan mendampinginya ketika ditanya oleh 2 malaikat (Munkar dan Nakiir).
3. Imam Mahdi Al Muntadzar menjadi ihwan Thariqah At Tijany, dan sebagai tanda akan datangnya Imam Mahdi Al Muntadzar yaitu jika Ihwan Thariqah At Tijany sudah banyak, merata, tersebar di berbagai Negara sampai ke desa desa.
4. Martabatnya Ihwan Thariqah At Tijany lebih tinggi derajatnya dari martabatnya wali Qutub walaupun mereka hanya sebagai orang awam.
فعلم صلى الله عليه وسلم : ان بين اصحابه وبيناصحا ب هذا الشيخ منا سبة تا مة ، وبتلك المنا سبة
كانوا عند الله اكبر من اكابر الاقطا ب والعا رفينوالاغواث وان كانوا فى الظا هر من جملة العوام .
( الفيض الربا ني : 28 )
Rasulullah Saw. Memberi tahu kepada Syeikh Ahmad At Tijany Ra. bahwa antara sahabat Rasululullah dan sahabatnya Syeikh Ahmad At Tijany mempunyai persamaan yang sempurna dan dengan kesamaan inilah ihwan Thariqah At Tijany bagi Allah Swt. lebih tinggi nilainya dari pada Qutub, Arifin dan Al Ghauts walaupun tampang dhohirnya hanyalah orang awam. (Al Faidlur Rabbani : 28)

1. Pada saat mereka berdzikir, ikut berdzikir bersama mereka 70.000 malaikat selama dzikir berlangsung dan pahala berdzikir para malaikat tersebut ditulis untuk mereka.
2. Dalam wirid lazim terdapat syighat ismul A' dzam Cuma berbeda dengan Syighat Ismul A'dzom yang khusus untuk Nabi Saw.
3. Mendapat pahala membaca ismul A'dzam walaupun tidak mengetahui Ismul A'dzam tersebut.
4. Tidak akan mencicipi pedih / sakitnya prahara sakaratul maut.
5. Diakhirat mendapat tempat khusus dibawah naungan Arasy
6. Tidak mengalami atau merasakan dasyatnya mauqif / mahsyar, akan tetapi ihwan Tijani dikumpulkan bersama orang-orang yang aman didekat pintu surga, sampai masuk kedalam surga bersama Rasulullah Saw. dan para sahabatnya dirombongan pertama.
7. Menjadi tetangga Rasulullah dan para sahabat disurga.
8. Dan masih banyak lagi keutamaan lainnya.

7. Syarat-syarat & kewajiban dalam Thariqah At Tijany

Thariqah At Tijany dalam mendidik, mengarahkan dan memelihara murid-muridnya yang dalam istilahnya disebut ihwan Thariqah At Tijaniy / Ikhwan At Tijany mempunyai syarat-syarat dan peraturan-peraturan, meliputi antara lain :
1. Syarat masuk Thariqah At Tijaniyah
2. Kewajiban atas Ikhwan At Tijany
3. Larangan atas Ikhwan At Tijany
4. Peraturan dan cara melaksanakan dzikir Thariqah Tijaniyah

Syarat-syarat masuk Thariqah At Tijaniyah :
1. Calon Ikhwan Tijany tidak mempunyai dan mengamalkan Thariqah lain.
2. Yang mentalqinnya telah mendapat idzin yang syah untuk memberi wirid.
3. Di Talqin / mendapat idzin/ bai'at mengamalkan wirid Thariqah Tijaniyah.

Keterangan :
1. Apabila calon Ikhwan Tijany itu telah masuk Thariqah selain Thariqah At Tijaniyah, maka Thariqahnya itu harus dilepas, sebab Thariqah At Tijaniyah tidak boleh dirangkap dengan Thariqah lain, sebenarnya thariqah lainpun juga tidak bisa dirangkap rangkap. Karena kalau seseorang mengamalkan lebih dari satu thariqah, berarti dia mempunyai dua guru pembimbing. Yang jadi masalah disini adalah tidak mungkin satu orang diantar kehadirat Allah oleh dua pengantar (Rijalullah). Tapi satu pembimbing (Syeikh / mursyid) bisa mengantar lebih dari satu orang murid.
2. Wirid wirid selain dari Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany yang tidak termasuk ikatan thariqah seperti hizib-hizib, wirid-wirid, sholawat boleh diamalkan selama tidak mengganggu kewajiban thariqah. Tapi perlu diingat bahwa, guru kita Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany mempunyai amat sangat banyak wirid ikhtiyari yang beliau istiqamah membacanya tiap hari. Jadi jika untuk membaca punya guru sendiri saja tidak mampu karena banyaknya, untuk apa kita baca wirid wirid dari sumber lain. Kalau ingin tahu, sebagian wirid wirid beliau ada dalam kitab "Ahzab wa Aurad".

Kewajiban Ikhwan Thariqah At Tijany :
1. Harus menjaga syari'at.
2. Harus menjaga sholat lima waktu dengan berjama'ah bila mungkin (jaga syarat-syarat berjama'ah sholat).
3. harus mencintai Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany selama-lamanya (sampai mati).
4. Harus menghormati siapa saja yang ada hubungannya dengan Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany.
5. Harus menghormati semua wali Allah Swt. dan semua Thariqah.
6. Harus mantap pada Thariqah, tidak boleh ragu-ragu.

7. Selamat dari mencela Thariqah At Tijaniyah.
8. Harus berbuat baik dengan kedua orang tuanya.
9. Harus menjauhi orang yang mencela Thariqah At Tijaniyah.
10. Harus mengamalkan Thariqah At Tijaniyah sampai akhir hayatnya.

Larangan atas Ikhwan Thariqah At Tijany:
1. Tidak boleh mencaci, benci dan memusuhi Sayyidi Syeikh Ahmad bin Muhammad At Tijany RA.
2. Tidak boleh ziarah kepada wali manapun yang bukan Tijany.
3. Tidak boleh memberikan wirid Thariqah At Tijaniyah pada orang lain tanpa ada izin yang syah untuk memberikan (sebelum dilantik jadi Muqaddam).
4. Tidak boleh meremehkan wirid Thariqah At Tijaniyah, seperti mengahirkan waktunya tanpa udzur syar'i, atau mengerjakan secara asal asalan.
5. Tidak boleh memutuskan hubungan dengan siapapun tanpa ada idzin syar'i terutama dengan ikhwan thariqah At Tijany.
6. Tidak boleh merasa aman dari Makrillah (ancaman murka Allah).

Keterangan :
1. Ziarah kepada wali yang bukan Tijany yang tidak boleh bagi Ikhwan Tijany ialah ziarah karena Istimdad ziarah untuk tawassul dan do'a. Apabila ziarah itu karena silaturahmi, ziarah untuk menuntut ilmu semata-mata karena Allah Swt. maka boleh berziarah. Bagi ikhwan Tijany yang belum mengerti perbedaan ziarah, maka jangan melaksanakannya, karena dikhawatirkan tanpa mereka sadari keluar dari Thariqah / Thariqahnya batal.

2. Larangan ziarah atas murid / ikhwan Thariqah bukan hanya di thariqah Tijany saja. Sebelum Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany sudah ada larangan ziarah bagi murid Thariqah. Syeikh Muhyiddin Ibnu Al Araby Alhatimiy berkata : " Seorang guru Thariqah tidak mempermudah muridnya berijtima' dengan guru lain, karena akan menimbulkan keraguan bagi si murid, tentang siapa diantara keduanya yang lebih tinggi (derajatnya) dan kepada siapa dia sebaiknya akan berguru. dan apa bila timbul keragu-raguan, maka si murid dilempar oleh hati mereka sendiri. Karena itu, dia tidak akan memperoleh manfaat dari keduanya. Jadi tujuan mengatur ziarah ialah untuk menjaga kemantapan hati si murid agar ia tidak keluar dari rangkulan gurunya sampai menghasilkan kesempurnaan."
Syeikh Muhammad Al Munir dalam kitab Tuhfatus Saalikin berkata sebagai berikut :"Dan ketahuilah, melarang berziarah adalah wajib bagi guru Thariqah selama mereka (para murid) belum mencapai kesempurnaan dalam keyakinan".
Sayyidi Uwais bin 'amir Alqarany adalah sebaik-baik tabi'in berdasarkan hadits shohih Muslim. Ketika Hakim bin Maryam berkata : " Hai Uwais, marilah kita adakan hubungan dengan ziarah dan pertemuan", maka S. Uwais Alqarany menjawab : " Saya telah mengadakan hubungan dengan kamu dengan apa yang lebih bermanfaat dari pada hubungan ziarah dan pertemuan, yaitu doa dari kejauhan. Sebab ziarah itu mengandung unsur-unsur memperlihatkan, berhias diri dan menampakkan yang tidak sesungguhnya.

Sebetulnya dalam Thariqah At Tijany tidak ada larangan ziarah secara mutlak, yang ada ialah mengatur cara berziarah, sebagaimana penjelasan Sayyidi Syeikh Ahmad bin Muhammad At Tijany RA :
ان شيخنا رضى الله تعلى عنه وارضا ه وعنابه لم يعمم المنعلانه ما منع احد ا من أهل طريقته من التعلم من جميعالاولياء والعلماء ولامن حضور مجالسهم ولامن استماعمواعظهم وكلامهم ولا من التواصل فى الله وفىالرحم .
( رما ح : 1/156)
"Bahwa Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany RA tidak melarang ziarah secara umum. Karena beliau tidak pernah melarang siapapun dari pengikut Thariqahnya menuntut ilmu kepada semua wali dan ulama, tidak melarang menghadiri majlis (ta'lim) mereka, tidak melarang mendengarkan wejangan-wejangan dan perkataan mereka dan tidak melarang mengadakan hubungan / ziarah karena Allah Swt. dan silaturrahim". (Rimah : 1/156)
Dan ikhwan Thariqah Tijany berkewajiban menuntut ilmu untuk menjaga 'aqidah dan amal ibadah nya.
اعلم انه يجب على كل مكلف أن يحصل من العلم مايصح به اعتقاد ه على مذ هب اهل السنة والجما عة ومما تصح به اعماله على وفق الشريعة المطهرة، ويجب على أهل السلوك الى طريق أهل الله الصا د قين أ ن يحصلوا من العلم ماتصح به أعما لهم على الوفا ق بين المذاهب الاربعة ( رما ح : 1/ 99)

Ketahuilah bahwa semua orang mukallaf berkewajiban menghasilkan ilmu yang menjadikan sah 'aqidahnya sesuai dengan madzhab ahlus sunnah wal jama'ah dan ilmu-ilmu yang menjadikan syah amal ibadahnya sehingga cocok dengan syri'at yang suci itu. Dan wajib bagi orang yang mengikuti Thariqah para Ahlullah (wali Allah) yang benar, mencari ilmu yang mengantarkan pada kebenaran amal ibadahnya sesuai dengan salah satu madzhab Imam yang empat". ( Rimah : 1/99).
1. Yang dimaksud meremehkan wirid ialah asal asalan (seenaknya) dalam melaksanakan wirid Thariqah, mengundurkan waktunya padahal tidak ada udzur dan melaksanakan wirid sambil bersandar tanpa udzur.
2. Makrillah ialah siksa / adzab Allah Swt. yang tampaknya rahmat atau kelihatan seperti rahmat Allah Swt. tapi sebetulnya adalah Adzab Allah Swt.

Peraturan melakukan dzikir :
1. Suara dalam keadaan normal, bacaan dzikir harus terdengar oleh telinga si pembaca.
2. Harus suci dari najis, baik badan, pakaian, tempat dan apa saja yang dibawanya.
3. Harus sici dari hadats, baik dari hadats kecil maupun dari hadats besar.
4. Harus menutupi aurat sebagai mana sholat, baik bagi pria maupun wanita.
5. Tidak boleh berbicara.
6. Harus menghadap qiblat (jika wirid sendiri atau dalam shaf).
7. Harus duduk sempurna (tidak boleh bersandar dan kaki selonjor, kecuali 'udzur syar'i )
8. Harus Ijtima' dalam melaksanakan wirid Wadhifah dan Hailalah sesudah shalat 'ashar pada hari jum'at apabila di daerahnya ada ikhwan.

Keterangan :
1. Kalau udzur boleh tidak duduk, seperti sakit atau dalam perjalanan.
2. Kalau udzur boleh tidak menghadap qiblat seperti dalam perjalanan atau ijtima'.
3. Kalau ada udzur boleh berbicara asalkan tidak lebih dari dua kata, kalau lebih dari dua kata maka wiridnya batal, kecuali karena menjawab panggilan orang tua atau suaminya sekalipun bukan Ikhwan Tijany.
4. Selain delapan peraturan itu masih ada peraturan untuk kesempurnaan yaitu :

Istihdlarul qudwah yaitu waktu melaksanakan wirid dari awal sampai akhir membayangkan seakan-akan berada dihadapan Syeikh Ahmad At Tijany dan lebih utama berada dihadapan Sayyidil Wujud Rasulullah Saw. dengan keyakinan bahwa beliau pembimbing kita untuk menghantarkan kita wushul ilallah.

Mengigat dan membayangkan makna wirid dari awal sampai akhir wirid. Kalau tidak bisa, maka supaya memperhatikan dan mendengarkan bacaan wiridnya.

Syarat-syarat membaca Jauharatul Kamal :
1. Harus suci :
a. Dari najis badan, pakaian, tempat dan apa saja yang dibawanya.
b. Dari hadats, baik dari hadats kecil maupun dari hadats besar dan bersuci harus dengan air (wudlu), tidak boleh dengan tayamum.
2. Harus menghadap qiblat
3. Harus duduk sempurna, tidak boleh bersandar atau kaki selonjor apalagi berjalan.
4. Tempatnya harus luas dan cukup untuk 7 orang
Kalau keempat syarat tidak terpenuhi, maka diganti dengan shalawat Al faatih 20x
Hal hal yang menyebabkan keluar dari Thariqah At Tijany :

1.
1. Mengambil Wirid, selain dari Thariqah At Tijaniyah.
2. Melanggar larangan ziarah pada wali diluar Thariqah At Tijany.
3. Berhenti / tidak membaca wirid Thariqah Tijaniyah dengan sengaja.

Melanggar salah satu dari larangan tersebut diatas, maka ia telah keluar dari Thariqah At Tijaniyah / batal Thariqahnya. Kami mohon perlindungan dari yang demikian itu kepada Allah SWT Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. Amiin.

KAIFIYAH / CARA
MELAKSANAKAN WIRID THARIQAHAT TIJANY

1. WIRID LAZIM
1. MUQADDIMAH
الى حضرة النبى المصطفى المرتضى رسول الله صلى الله عليه وسلم وعلى اله واصحابه وعلماء الذ ين بلغوانا د ين الاسلام وخصوصا الى حضرة سيد نا وسند نا وقد وتنا ابى العباس احمد بن محمد التجا نى رضى الله عنه وعلى اله واصحابه ومريد ه واتبا عه من الانس والجا ن رضوا ن الله ورحمته عليهم الفاتحة ،،

Baca Al Fatihah

Baca Shalawat Al Fatih 3 x

Lalu membaca

ان الله وملا ئكته يصلون على النبى يا ايها الذ ين امنوا صلوا عليه وسلموا تسليما صلى الله على سيد نا محمد وعلى اله وصحبه وسلم تسليما ، سبحا ن ربك رب العزة عما يصفون وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين ، اعوذبالله من الشيطان الرجيم بسم الله الرحمن الرحيم وما تقد موا لانفسكم من خير تجد وه عند الله هو خير واعظم اجرا واستغفر الله ان الله غفور رحيم

1. Lalu niat, yaitu :
نويت تعبد الى الله تعالى با داء وردنا اللازم فىطريقتنا التجانية طريقة حمد وشكر ايمانا واحتسابا لله تعالى
1. Lalu baca istigfar 100 x ( استغفر الله ) ditutup ...
سبحا ن ربك رب العزة عما يصفون وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين
1. Lalu membaca Shalawat 100 x minimal
( اللهم صل على سيدنا محمد وعلى ا ل )
namun lebih afdhalnya baca shalawat Al Fatih 100 x lalu ditutup :
سبحا ن ربك رب العزة عما يصفون وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين،
1. Lalu membaca kalimatut Tauhid : 99 x
Lalu ditutup
( لااله الاالله)
1x yang dibaca keras dan panjang - lalu lafadz
سيدنا محمد رسول الله ، عليه سلام الله ، سبحا ن ربك رب العزة عما يصفون وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين
F. Tahtim (penutup)
ان الله وملا ئكته يصلون على النبى يا ايها الذ ين امنوا صلواعليه وسلموا تسليما صلى الله على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه وسلم تسليما ، سبحا ن ربك رب العزة عما يصفون وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين،
- ditutup dengan membaca fatihah dan do'a.

2. DZIKRUL WADZIFAH

A. MUQADDIMAH sama dengan muqaddimah wirid lazim

B. Niyat :
اللهم انى نويت التعبد الى الله تعالى باداء ذكر الوظيفة فى طريقتنا التجانية طريقة حمد وشكر ايمانا وحتسابا لله تعالى

C. Baca Istigfar 30 x
استغفر الله العظيم الذ ى لااله الا هو الحي القيوم
lalu ditutup
سبحان ربك رب العزة عما يصفون وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين،

D. Baca shalawat Al Fatih 50 x (tidak bisa diganti dengan shalawat lain)
اللهم صل على سيد نا محمد الفاتح لما اغلق والخاتم
لما سبق ناصر الحق با لحق والهاد ى الى صراطك المستقيم وعلى اله حق قد ره ومقداره العظيم
lalu ditutup
سبحا ن ربك رب العزة عما يصفون وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين،
1.
1. Baca kalimatut Tauhid ( hailalah )
( لااله الا الله )
99 x ditutup dengan membaca
لااله الا الله ، سيدنا محمد رسول الله ، عليه سلام الله ..
yang di baca keras dan dipanjangkan - lalu ditutup
سبحان ربك رب العزة عما يصفون وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين

1.
1. Baca Jauharatul Kamal 12 x . pada bacaan ke 12 dibaca dengan menadahkan tangan (sikap berdoa).
ن المتكونة الاد مى صا حب الحق الربانى البرق الاسطع بمزون الارباح المالئة لكل متعرض من البحور والاوانى ونورك اللامع الذ ى ملأت به كونك الحائط با مكنة المكانى اللهم صل وسلم علىعين الحق التى تتجلى منها عروش الحقائق عين المعارف الاقوم صراطك التام الاسقم ، اللهم صل وسلم على طلعة الحق با لحق الكنز الاعظم افا ضتك منك اليك احاطة النور المطلسم صلى الله عليه وعلى اله صلاة تعرفنا بها ايا ه.
Setelah selesai membaca yang ke 12 lalu ditambah dengan membaca :
ان الله وملائكته يصلون على النبى ياايها الذ ين امنواصلواعليه وسلموا تسليما ، و صلى الله على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه وسلم تسليما ،سبحا ن ربك رب العزة عما يصفون وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين .
Kemudian membaca :
يا سيد ى يا رسول الله هد ه هد ية منى اليك فا قبلها بفضلك وكرمك يا سيد ي يا رسول الله صلى الله عليك وعلى الك واصحابك وازواجك وذ ريتك . جزى الله عنا سيدنا ونبينا ومولانا محمد صلى الله عليه وسلم خيرا الجزاء ، جزى الله عنا سيدنا وقدوتنا واما منا الى الله القطب المكتوم ابى العباس احمد بن محمد التجانى رضى الله عنه خيرا الجزاء ، جزى الله عنا خليفته سيد ى الحاج على حرازم رضى الله عنه خيرا الجزاء ، جزاالله عنا سادتنا الكرام المجيزين لنا والمفيدين لناعن سيدنا رضى الله عنه خيرا الجزاء ، اللهم غمسنا واياهم فى دائرة الرضا والرضوان واغرقنا وايا هم فى د ائرة الفضل والامتنا ن ، اللهم امن روعتنا وروعتهم واقل عثرتنا وعثرتهم والطف بنا وبهم لطفا عاما ولطفا خاصا واد مالهم علينا من الحقوق والتبعات من خزاءن رحمتك بمحض فضلك ومنتك يا ذ ا الفضل الجسيم والمن العظيم آمين ، سبحا ن ربك رب العزة عما يصفون وسلام علىالمرسلين والحمدلله رب العالمين،

3. Dzikrul Hailalah ( ba'dal 'Asri Yaumil Jum'ah)
a. Muqaddimah
b. Niyat
نويت التعبد الى الله تعالى با داء ذ كر الهيللة يوم الجمعة فىطريقتنا التجانية طريقة حمد وشكر ايمانا واحتسابا لله تعالى
1. Membaca Hailalah
( لااله الاالله )
atau membaca lafal
( الله )
atau kedua duanya tanpa dihitung sampai maghrib. Kalau sendirian maka bacalah sebanyak 1600 x / 1500 x / 1200 x / sedikitnya1000 X lalu akhiri dengan lafadz
،لااله الاالله ، سيدنا محمد رسول الله ، عليه سلام الله
yang dibaca dengan suara keras dan panjang, lalu membaca :
سبحان ربك رب العزة عما يصفون وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين ،

d. Tahtim dan do'a.
catatan :
Pada hari Jum'at ada saat / waktu yang istijabah. Salah satunya adalah setelah sholat ashar. Dalam kitab I'anatut Thalibin juz 1/ 91 disebutkan :
يوم الجمعة ثنتا عشر سا عة فيه سا عة لايوجد فيها مسلم يسأ ل الله شيئا الا اعطا ه ايا ه فالتمسوها أخر سا عة بعد العصر. ( اعانة الطالبين : 1/91)
Pada hari jum'at ada 12 saat / jam. Tak seorang muslimpun yang memohon sesuatu pada Allah Swt. kecuali Allah akan memberinya, carilah waktu tersebut pada akhir saat setelah waktu ashar. ( I'anatut Tholibin juz 1 halaman 91 ).
قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : عن أبي هريرة قا ل : أ خذ رسول الله صلى الله عليه وسلم بيد ي فقا ل : خلق الله عز وجل التربة يوم السبت وخلق فيها الحبا ل يوم الاحد وخلق الشجر يوم الاثنين وخلق المكروه يوم الثلاثاء وخلق النور يوم الاربعاء وبث فيها الدواب يوم الخميس وخلق أد م عليه السلام بعد العصر من يوم الجمعة في آخر الخلق في آخر سا عة من سا عة الجمعة فيما بين العصر الى اليل. (رواه مسلم)

Dari Abi Hurairah RA. ia berkata : " Rasulullah Saw. memegang tanganku kemudian bersabda: Allah Azza Wajalla menciptakan tanah ( bumi ) pada hari sabtu, dan Allah menciptakan gunung-gunung diatas bumi pada hari ahad, dan menciptakan pepohonan pada hari senin, dan menciptakan kemalangan pada hari selasa, menciptakan cahaya pada hari rabu, menebarkan binatang-binatang melata pada hari kamis dan menciptakan nabi Adam AS, setelah ashar hari jum'at diakhir ciptaanNya pada detik-detik terakhir hari jum'at yaitu diantara waktu ashar hampir maghrib ( malam ) ( HR. Muslim )

Muqaddam Tijany

Untuk mendapatkan penjelasan lebih kongkrit tentang Thariqah At Tijany, silahkan menghubungi para Muqaddam (orang punya izin mengamalkan dan berhak memberikan izin mengamalkan bagi orang lain). dalam thariqah lainnya disebut Mursyid) yang memang berkompeten dalam thariqah At Tijany.

Daerah Jawa Timur antara lain :

1. KH. Mas Ubaidillah bin KH. Muhammad bin Yusuf - Ampel - Sukodono, Surabaya.
2. KH. Mas Zaid bin Muhammad bin Yusuf, Ampel - Sukodono, Surabaya.
3. KH. Mas Ibrahim bin Umar Baidhawi - Kemlaten IX Taman - Sidoarjo.
4. KH. Mas Fauzan Fathullah - Bangil Pasusuruan.
5. Habib Ja'far bin Ali Baharun, Pondok Pes. Tarbiyah At Tijaniyah Brani Maron Probolinggo.
6. Habib Idrus bin Ali Baharun, Klakah - Lumajang
7. KH. Non Mahfud bin Muhlas, PP. Darul Muhlashin, Malasan Probolinggo.
8. KH. Musthofa Quthbi bin Badri Masduqi, PP. Badridduja Kraksaan Probolinggo.
9. KH. M. Jaiz bin Badri Masduqi, Situbondo
10. KH. Sahri Shalihin PP. Ihyaus Salaf, desa Langsepan - Ajung - Jember.

11. KH. Mustofa - Sumber Jeruk - Kalisat - Jember.
12. KH. Abdul Ghafur, Lombok Bondowoso.
13. KH. Maftuh Said, PP Al Munawariyah Malang Jawa timur
14. KH. Muhammad Tijani Jauhari, PP. Al Amin - Prenduan Madura Jawa Timur.

Dan masih banyak lagi yang belum kami sebutkan dalam buku ini.
Daerah Jawa Tengah :
1. Syeikh Muhammad bin Ali Basalamah - Jati barang Brebes Jawa Tengah.
2. Syeikh Shaleh bin Muhammad Basalamah - Jati Barang Brebes Jawa Tengah.
3. K. Muhyiddin - Semarang Jawa Tengah.
4. KH. Abdur Razak - Sarang Rembang Jawa Tengah.
5. KH. Ahmad Khairun Nasihin - PP. AKN Marzuki, Slempung - Dukuh Seti - Pati - JawaTengah.

Daerah Jawa Barat dan DKI.
1. Habib Lukman bin Muhammad At Thayyib - Caringin Bogor Jawa Barat.
2. Ustadz Abdul Azis bin Muchsin Al Hamdani. Condet Jakarta Selatan.
3. KH. MIsbahul Anam Turmudzi, PP. Al Um - Ciputat Jakarta Selatan.
4. KH. Drs. M. Yunus A. Hamid, Yayasan Pendidikan dan Dakwah Tarbiyah At Tijaniyah - Jl. Srikaya II / 35 Kebon Sirih Menteng Jakarta pusat.
5. Ustadz Syarif Hidayatullah - Padurenan Bekasi.
6. KH. Syifa Akyas - PP. Buntet Cirebon.
7. KH. Dadang Badruzzaman - PP. Al Falah Sukawening Garut Jawa Barat.
8. KH. Ikyan Badruzzaman - PP. Al Falah Sukawening Garut Jawa Barat.

Daerah lain di luar Jawa.
1. Habib Alwi bin Muhammad Al bahar - Jl. Imam Bonjol Gg Masjid Agung No 23 Singaraja Bali.
2. KH. Anshari - Martapura Banjarmasin Kalimantan Selatan.

Ulama besar tersohor dunia yang menjadi Muqaddam dan Khalifah At Tijany :
1. Almarhum Sayyidi Syeikh Alfa Hasyim, Mufti Syafii di Mekkah Al Mukarramah di awal abad 20 Masehi / abad 13 Hijriyah.
2. Almarhum Sayyidi Syeikh Ali At Thayyib Al Sofyani Al Hasani, Mufti Syafii di Madinah, beliau punya banyak santri dari Indonesia dan beberapa kali datang ke Indonesia. Salah satu putranya Habib Muhammad bin Ali At Thayyib tinggal dan wafat di Empang Bogor, beliau menjadi salah satu perintis perkembangan thariqah At Tijany di Indonesia.
3. Almarhum Sayyidi Syeikh Alwi bin Abbas Al maliki - ayahanda almarhum Sayyid Muhammad bin Alwi Al Maliki Mekkah Al Mukarramah.
4. Almarhum Syeikh Muhammad Yasin Al Padangi - Imam Masjid Haram dan Ulama terkemuka di Mekkah kelahiran Padang Sumatera Barat.
5. Almarhum Sayyidi Syeikh Muhammad Al Hafid At Tijany, salah satu guru besar Ilmu Hadits di Al Azhar Cairo - Mesir.
6. Almarhum Sayyidi Syeikh Umar bin Said Al Futhy, Ulama Besar, Mujahid Panglima perang Futha Afrika Barat dalam melawan penjajah Prancis.
7. Almarhum Syeikh Ibrahim Nias - Ulama Besar dan Negarawan dari Sinegal.
8. Almarhum Syeikh Mansur Barru, Ulama besar dari Prancis.
9. Sayyidi Syekh Idris bin Muhammad Al 'Abid Al Hasani Al Iraqi, Guru besar Ilmu Hadits di Fas Maroko. (saat ini th. 2007 ) beliau masih hidup dan sudah berumur hampir seratus tahun.
10. Syeikh Adam An Nefati - Ulama Besar Ilmu Hadits dari Negeria.
Dan masih banyak Ulama besar dunia lainnya yang tidak kami sebutkan dalam buku ini. Nama nama yang tercantum pada nomor satu - empat, adalah para ulama besar yang namanya tidak asing lagi bagi para ulama Indonesia. Karena kredibilitas keilmuannya yang sudah teruji di dunia Islam dan banyak ulama sepuh dari Indonesia yang berguru pada salah satu diantara mereka.

Tanya Jawab

BEBERAPA PERSOALAN YANG BERHUBUNGAN DENGAN TASHAWWUF DAN THARIQAH
1. Apakah tashawwuf itu ? .dan apa hubungannya dengan thariqah? . Apakah termasuk bid'ah atau tidak dalam pandangan Islam?
Jawab : Pada prinsipnya, tashawwuf adalah istilah untuk sebuah disiplin ilmu dan amaliyah yang muncul sekitar abad kedua - ketiga hijriyah, tergugah oleh rasa prihatin para ulama' shalihin pada saat itu, dimana ummat Islam mengalami kemunduran yang disebabkan berbagai peristiwa baik sosial, politik, ekonomi maupun budaya. Sehingga nilai nilai Islam cenderung diabaikan karena begitu kuatnya obsesi duniawi. Bahkan para ulama' shalihin dijadikan musuh baik oleh masyarakat maupun pejabat. Diantara mereka banyak yang dibunuh karena dianggap opposan.

Untuk itulah banyak ulama' yang shalih menyinggkir kepinggiran kota bahkan kegunung gunung dan membuat zawiyah (pusat kegiatan pendidikan dan riyadhah ruhani) dengan disiplin yang ketat mengacu pada kehidupan Rasulullah SAW dan para sahabatnya (ahlus shuffah). Dimana mereka berusaha menata dan memelihara hati agar terhindar dari sifat sifat tercela dan menghias dengan sifat sifat terpuji seperti ihlas, qonaah, sabar dll. Intinya adalah mengatur hati agar tidak dikuasai dunia tapi harus menguasai dunia.
Dari para ulama' yang sekaligus Auliya' (pada masing masing daerah dan zaman) itulah muncul metode metode khusus untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. dimana didalamnya sarat dengan amalan amalan baik berupa bacaan bacaan dan disiplin latihan atau riyadhah ruhani dengan tata cara dan syarat syarat tertentu yang mereka tetapkan. Amalan amalan ini bersumber dari Rasulullah SAW dengan sanad jelas atau silsilah yang sambung. Amalan seperti inilah yang selanjutnya disebut thariqah. Adapun thariqah yang mu'tabar / mempunyai sanad yang sambung sampai pada Baginda Nabi Muhammad SAW jumlahnya sekitar 360 thariqah.

Jadi Tashawwuf itu adalah teori dan praktek Al Islam dengan acuan utama mencontoh cara hidup dan kehidupan Rasulullah SAW dan para sahabatnya. Sedangkan thariqah adalah amalan resminya. Pada zaman Nabi Muhammad SAW istilah tashawwuf mungkin belum ada, tapi prakteknya sudah ada. Ya sama dengan nama teori dan praktek mengajarkan baca tulis Al Qur'an, ada Qiroati, Iqro', Al Barqi dll. Pada zaman Nabi tidak ada tapi selaras dengan perkembangan zaman dan kebutuhan juga bertambah maka lahirlah istilah dan nama nama tersebut dalam hasanah dunia Islam. Mengapa tidak dicap bid'ah? .
Kalau setiap hal baru seperti tashawwuf dicap bid'ah karena tidak ada di zaman Nabi, maka seluruh organisasi yang ada saat ini bid'ah semua. Seperti organisasi Islam NU, Muhammadiyah, PERSIS, Hamas, Fatah, FPI, Lasykar Jihad, Jamaah Islamiyah dan lain sebagainya itu bid'ah juga. Jika setiap bid'ah dhalalah dan masuk neraka, maka semuanya dhalalah dan masuk neraka.
Demikian juga praktek menentukan awal dan ahir bulan pada zaman Nabi tidak pakai hisab dan tidak pakai computer. Berarti yang pakai hisab dan computer itu bid'ah - dhalalah dan masuk neraka semua. Al Qur'an di zaman Nabi tidak dibukukan, dizaman sahabat dibukukan diatas lembaran dari bahan kulit dan ditulis tangan kemudian disimpan tidak di letakkan dimasjid untuk dibaca umum. Sekarang dicetak offset dalam jumlah masal kemudian disebar di masjid masjid dan mushalla. berarti tidak sama dengan zaman Nabi dan sahabat. Apakah tidak bid'ah juga ? .

Kesimpulannya, jika tashawwuf dan thariqah kita lihat hanya dari sebatas nama yang mana hal itu tidak ada dizaman nabi. Kemudian setiap yang tidak ada di zaman nabi itu bid'ah dhalalah, maka tashawwuf itu termasuk bid'ah dhalalah, termasuk bid'ah dhalalah juga organisasi NU, Muhammadiyah, PERSIS dan lain lain karena tidak ada dizaman nabi.
Jika tashawwuf dan amalannya (thariqah) kita lihat dari segi isinya, yang mengacu pada kehidupan Rasulullah dan para sahabatnya, sedangkan thariqah adalah amalan yang jelas sanadnya sambung pada Rasulullah SAW. maka tashawwuf dan thariqah adalah bagian terpenting dalam Islam yang harus kita perjuangkan dan pelihara eksistensinya.

2. Dari mana asal usul wirid thariqah dan apa rahasianya sehingga mempunyai keutamaan beda dengan wirid selain thariqah ?
Sebuah bacaan rutin / wirid baru disebut sebagai wirid thariqah jika bacaan tersebut berasal dari Rasulullah SAW dengan sanad yang jelas dan shahiih. Wirid ma'tsur yang ada dasar pengambilannya baik dari Al Qur'an maupun hadits yang disusun dan dibaca oleh seseorang tanpa sanad yang sambung sampai baginda Nabi SAW seperti bacaan bacaan setelah shalat ( Subhanallah 33X, Alhamdulillah 33X, Allaahu akbar 33X ) dan berbagai bacaan lainnya yang dibaca sekedar hasil niru saja atau hasil dari membaca kitab kitab / buku buku lalu disusun sendiri hukumnya bukan thariqah.

Termasuk juga dzikir yang dibaca di berbagai majlish dzikir yang disusun oleh seorang tokoh seperti Ustadz Arifin Ilham dengan Adz Dzikra, maupun oleh tokoh besar seperti Syaikhul Islam Al Imam Al Ghazali misalnya, juga bukan thariqah. Akan tetapi wirid tersebut tetap mempunyai keutamaan sesuai janji Allah dan Rasul-Nyaj juga sesuai dengan derajat perintis dan pembacanya. Sedangkan wirid thariqah disamping mendapatkan keutamaan dan pahala sebagaimana tersebut diatas, juga mendapatkan pahala dan keutamaan tambahan, yaitu pahala dan keutamaan serta keistimewaan dari sanad yang sambung dengan Rasulullah SAW.
Sanad thariqah ada dua macam. Yaitu sanad hissy dan sanad barzakhy. Sanad hissy artinya sanad ijazah / izin yang diberikan oleh Rasulullah SAW ketika beliau masih hidup. Seperti sanad Thariqah Qadiriyah asalnya dari Rasulullah SAW kepada Sayyidina Ali bin Abi Thalib Karramallaahu wajhahu, sedangkan Sayyidi Syeikh abdul Qadir Al Jailani hanyalah pelanjut, dimana dia mendapatkan ijazah dari Wali yang menjadi guru beliau kemudian beliau amalkan dan kembangkan sehingga selanjutnya amalan tersebut dinisbatkan pada beliau.
Demikian juga Thariqah Naqsyabandiyah, aslinya yang mendapatkan langsung adalah Sahabat Abu Bakar Al Shiddiq ra. yang selanjutkan diijazahkan kepada S. Salman Al Farisy lalu pada Imam Ja'far Shadiq yang ahirnya sampai pada Sayyidi Syeikh Bahauddin Al Naqsyabandy. Beliau menghidupkan lagi dan memasyrakatkannya dengan gencar. Sehingga selanjutnya disebut thariqah Al Naqsyabandiyah.
Adapun sanad barzakhy adalah sanad ijazah wirid yang diperoleh dari Rasulullah SAW melalui pertemuan langsung dalam sadar / bukan mimpi setelah beliau wafat. Sanad barzakhy diakui dan diyakini kebenaran dan keabsahannya oleh kalangan muhaqqiqiin dan 'arifiin.
Diantara thariqah yang sanadnya didapat secara barzakhi adalah thariqah At Tijany. Hal ini yang menjadi salah satu keistimewaan thariqah At Tijany, yaitu sanadnya langsung dari Rasulullah SAW kepada Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijani ra, tanpa perantara (bukan dari sesama Wali) sehingga sanad yang sampai pada kitapun sangat dekat dengan Baginda Rasulullah SAW.

3. Selain dasar Al Qur'an dan Hadits, apa yang menjadi bukti kebenaran dan keistimewaan wirid thariqah ?..
Bukti yang paling jelas diantaranya adalah, adanya perubahan tingkah laku pengamal thariqah yang secara bertahap namun pasti. Dari ahlak yang jelek, kasar dan tidak peduli dengan agama, berubah menjadi baik, lembut, kasih sayang pada sesama dan perhatian penuh pada seluruh aspek agama.
Bagi mereka yang benar benar istiqamah, pada saat yang dikehendaki oleh Allah SWT mereka akan mendapat anugrah predikat sebagai wali / kekasih Allah SWT dan sebagai bukti kewaliannya, Allah SWT memberi mereka kekaramatan baik hissy maupun ma'nawy. Dari mereka inilah memancar sinar keimanan yang begitu kuat dan dahsyat sehingga mampu menembus berbagai demensi pada seluruh mahluk disekitarnya.

4. Bagaimana hukumnya melakukan wirid dengan batasan batasan tertentu, seperti jumlah dan waktu tertentu. Apakah ada di zaman Nabi atau tidak ? 
Hadits Nabi yang menganjurkan amalan wirid / dzikir dengan jumlah tertentu sangat banyak kita temui dalam berbagai literature dan kitab hadits, diantaranya :
وعن ابي هريرة رضي الله عنه قا ل : قا ل رسول الله صلى الله عليه وسلم : "من سبح الله فى د بر كل صلاة ثلاثا وثلاثين ، وحمد الله ثلاثا وثلاثين ، وكبر الله ثلاثا وثلاثين ، وقا ل تمام المائة : لااله الا الله وحد ه لا شريك له له الملك وله ا لحمد ، وهو على كل شيئ قد ير، غفرت خطا يا ه وان كا نت مثل زبد البحر". ( رواه مسلم )
Diriwayatkan oleh Imam Abi Hurairah ra: Bersabda Rasulullah SAW "Barangsiapa bertasbih 33X pada setiap selesai shalat, dan bertahmid 33X, bertakbir 33X, dan membaca laailaaha illallahu wahdahu laa syariika lahu, lahul mulku walahul hamdu, wahuwa 'alaa kulli syai'in qodiir digenapkan 100X, maka Allah mengampuni dosanya walaupun sebanyak busa di lautan. (HR. Muslim)
وعن ابي هريرة رضي الله عنه قا ل : سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول : "والله اني لاستغفر الله واتوب اليه فى اليوم اكثر من سبعين مرة" ( رواه البخا ري ) وفى رواية مسلم "ما ئة مرة".
Diriwayatkan oleh Imam Abi Hurairah ra: "Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda": "Demi Allah saya (Rasulullah SAW) selalu mohon ampun dan bertaubat kepada Allah dalam sehari lebih dari 70 kali" (HR. Bukhari ) dalam hadits riwayat Imam Muslim 100X.
قا ل رسول الله صلى الله عليه وسلم : "ا حب الاعما ل الى الله أدومها وان قل"ز ( روه البخا ري و مسلم )
Rasulullah SAW bersabda: "Perbuatan (amal) yang paling disenangi oleh Allah adalah rutin / dawam atau istiqamahnya, walaupun sedikit". ( HR. Bukhari dan Muslim ) .
Masalah ditentukan waktunya, juga banyak riwayat hadits yang menjelaskan waktu waktu maupun tempat istijabah untuk berdoa dan beribadah. Waktu yang sangat baik untuk munajat kepada Allah SWT pada 1/3 malam terahir, pagi dan sore, bulan Ramadhan, hari jum'at sebagaimana hadits Nabi SAW :
وعن أوس بن أوس رضي الله عنه قا ل : قا ل رسول الله صلى الله عليه وسلم : " ان من أفضل ايا مكم يوم الجمعة ، فأكثروا علي من الصلاة فيه ، فا ن صلاتكم معروضة علي" فقالوا : يا رسول الله ، وكيف تعرض صلاتنا عليك وقد ارمت؟ ... . قا ل: يقول : بليت ، قا ل :"ان الله حرم على الارض أجسا د الانبياء "( رواه ابو د اود )
Diriwayatkan oleh Aus bin Aus RA : Rasulullah SAW bersabda : "Sesungguhnya hari yang paling utama bagimu adalah hari Jum'at. Maka perbanyaklah membaca shalawat untukku didalamnya. Sesungguhnya shalawat kalian disampaikan kepadaku". Para sahabat bertanya : Ya Rasulallah, Bagaimanakah shalawat kami disampaikan kepada Tuan, padahal Tuan sudah berkalang tanah? Rasulullah SAW menjawab: "Sesungguhnya Allah SWT mengharamkan bagi tanah untuk makan jasad para Nabi". ( HR. Abu Daud ).
Sedangkan tempat istijabah untuk berdoa, selain di Haramain Al Syarifain (Mekkah dan Madinah) juga di masjid masjid, termasuk juga didalam rumah dianjurkan untuk dijadikan tempat ibadah seperti shalat dan baca Al Qur'an agar bercahaya dan hidup tidak seperti kuburan.

5. Bagaimana hukumnya berdzikir dan menghitung jumlah bacaannya dengan pakai tasbih ( alat hitung ), apakah termasuk bid'ah atau tidak ?

Sebagaimana jawaban penulis terhadap pertanyaan terdahulu. Kalau berpendapat bahwa segala sesuatu yang tidak ada pada zaman Nabi SAW itu bid'ah, dhalalah dan haram hukumnya, maka pakai tasbih / alat hitung lainnya juga bid'ah, dhalalah dan haram hukumnya. Bid'ah, dhalalah dan haram juga khutbah jum'at dan shalat jum'at pakai sound system. Demikian juga termasuk bid'ah menentukan awal dan ahir bulan Ramadhan pakai telescope dan menghitung ( hisab ) pakai computer dan alat lainnya seperti dilakukan oleh PP. Muhammadiyah setiap tahunnya.
Tapi kalau mengacu pada hadits Nabi yang menentukan jumlah bacaan 33X, 70X, 100X dan lain sebagainya, kemudian memakai alat hitung untuk memudahkan dan memelihara kehusyu'an, maka hukumnya boleh bahkan dianjurkan.
Ketika I'tikaf di masjid Al Haram Mekkah, penulis pernah ditegor oleh seorang pemuda terpelajar Saudi yang memberi peringatan pada penulis agar sebaiknya menghitung dzikir dengan ruas ruas jari tangan saja karena kata dia, dengan merujuk pada sebuah riwayat hadits bahwa ruas ruas tulang dan sel sel daging selalu bertasbih kepada Allah SWT.
Penulis jawab tegoran tersebut dengan merujuk pada firman Allah SWT :
سبح لله ما فى السموت والارض وهو العزيز الحكيم ، ( الحديد : 1)
"Segala sesuatu yang ada di langit dan di bumi bertasbih kepada Allah, dan Dialah Dzat yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksanan". ( QS. Al Hadid ).

Kalau alasannya menghitung dengan ruas ruas jari adalah karena tasbihnya, sedangkan benda benda diseantero jagad raya juga sama sama bertasbih kepada Allah SWT. maka pakai tasbih (alat hitung) lebih utama. Sebab kalau pakai tangan hitungannya hanyalah tasbih kita saja, tapi kalau pakai alat / benda, benda benda yang kita pakai berdzikir akan sangat berterima kasih kepada kita dan so pasti mendoakan kita juga dengan dzikirnya kepada allah SWT agar kita tambah rajin wirid dan memakai benda tersebut sebagai alat dan temannya.

6. Untuk memasuki atau mengikuti dan mengamalkan ajaran thariqah, seseorang harus berbai'at dulu. Bagaimana hukumnya dan apa dasar hukumnya?
Bai'at artinya perjanjian setia lahir batin, sehidup semati serta siap berbuat dan menanggung resiko apa saja sebagai akibat dari perjanjian tersebut. Orang yang mau masuk suatu thariqah apapun namanya harus bai'at dulu. Yaitu ikrar janji setia kepada Allah SWT melalui Guru / Syeikh (Mursyid atau Muqaddam thariqah) bahwa dia akan berusaha semaksimal mungkin untuk melaksanakan seluruh kewajiban Syariat Islam dan menjauhi semua larangannya serta memenuhi seluruh persyaratan yang ditentukan oleh thariqah yang dianutnya.
Praktek dan istilah bai'at sudah ada sejak zaman Nabi SAW hidup. Dalam sejarah ketika Fathul Makkah, dikatakan bahwa penduduk Mekkah ramai ramai bai'at masuk Islam kepada Baginda Nabi Muhammad SAW, ketika Sahabat Utsman bin Affan ra. ditawan dan dijadikan sandra, Rasulullah SAW menyerukan jihad untuk membela Utsman. Lalu para sahabat ramai ramai bai'at pada Nabi dibawah pohon di Hudaibiyah, demikian juga dalam berbagai kesempatan lain. Sebagaimana firman Allah SWT dalam Al Qur'an:

ان الذ ين يبا يعونك انما يبا يعون الله ، يد الله فوق ايد يهم ، فمن نكث فا نما ينكث على نفسه ، ومن اوفى بما عهد عليه الله فسيؤتيه اجرا عظيما . ( الفتح : 10 )

"Bahwasanya orang orang yang berbai'at ( berjanji setia) kepada kamu, sesungguhnya mereka berbai'at kepada Allah. Tangan Allah diatas tangan mereka,maka barangsiapa yang melanggar janjinya, niscaya akibat melanggar janji tersebut akan menimpa dirinya sendiri, dan barangsiapa yang menepati janjinya kepada Allah, maka Allah akan memberinya pahala yang besar". (QS. Al Fath : 10 ).

لقد رضي الله عن المؤمنين اذ يبا يعونك تحت الشجرة فعلم ما فى قلوبهم فانزل السكينة عليهم واثا بهم فتحا قريبا . ( الفتح : 18 )

"Sesungguhnya Allah benar benar ridha kepada orang orang mu'min, ketika mereka berbai'at (berjanji setia) kepadamu dibawah pohon.maka Allah mengetahui apa yang ada dihati mereka, kemudian Allah menurunkan ketenangan pada hati mereka dan memberi balasan untuk mereka berupa kemenangan yang dekat (waktunya)". (QS. Al Fath : 18 )
Ulama beda pendapat dalam menyikapi hukumnya bai'at. Ada yang mewajibkan dan ada yang menyatakan sunnah. Tapi pada prinsipnya bai'at itu adalah bagian dari syariat islam dan sunnah Nabi Muhammad SAW.

7. Bagaimana hukumnya masuk salah satu thariqah Mu'tabarah dan mengamalkannya, apakah wajib atau sunnah atau makruh atau mubah ?
Jawab : Kalau yang dikehendaki masuk thariqah itu belajar membersihkan hati dari sifat sifat yang rendah, dan menghiasnya dengan sifat sifat terpuji, maka hukumnya fardu 'ain (wajib bagi setiap orang). Sebagaimana hadits Nabi SAW : "Menuntut ilmu diwajibkan bagi orang Islam baik laki laki maupun perempuan.
Tetapi kalau yang dikehendaki masuk thariqah mu'tabaroh itu khusus untuk dzikir dan wirid, maka termasuk sunnah Rasulullah SAW. adapun mengamalkan dzikir dan wirid setelah bai'at. Maka hukumnya wajib untuk memenuhi janji. Dan tentang Mursyid/Muqaddam menalqinkan (mengajarkan) dzikir dan wirid kepada para murid maka hukumnya sunnah karena sanad thariqah kepada Rasulullah SAW itu sanad yang shahih. Keterangan ini diambil dari kitab Al Ma'ariful Muhammadiyyah hal.81 dan Al Adzkiya'. (Hasil keputusan Mu'tamar ke 1 Jam'iyyah Ahlu Thariqah Al Mu'tabarah An Nahdliyah di Tegal Rejo Tgl: 18 - 3 - 1377 H. / 12 - 10 - 1957 M.)

8. Bagaimana hukumnya masuk dan mengamalkan wirid salah satu thariqah mu'tabarah, kemudian orang tersebut berhenti mengamalkan ( keluar / batal thariqahnya ), apakah ada sangsi / resiko bagi orang tersebut ?
Jawab : Masuk thariqatul auliya' yang dinyatakan dengan bai'at (ikrar janji setia kepada Allah SWT melalui Mursyid atau Muqaddam yang punya izin dan sanad shahiih / sambung sampai ke Rasulullah) kemudian keluar / ingkar janji hukumnya dosa besar, bahkan terancam mati suul khatimah, karena dalam thariqah dan amalannya terdapat banyak asrar ar rabbany (rahasia ketuhanan). Ibaratnya sama dengan orang masuk jadi anggota meliter kemudian desersi (lari dari tugas / berhenti) resikonya sangat besar, karena orang tersebut telah banyak tahu rahasia negara.
Lain halnya kalau hanya bekerja di perusahaan swasta, keluar masuk / pindah beberapa kali dalam sebulan tidak ada resikonya. Tapi kalau diterima jadi pegawai negri sipil saja misalnya, yang mana penerimaan tersebut melalui proses sumpah jabatan dan mendapat SK pengangkatan, orang tersebut tidak bisa seenaknya keluar begitu saja. Aapalagi diterima jadi anggota meliter, jangankan balelo, terlambat datang upacara saja sudah dihukum berat. Demikian juga masuk anggota thariqahnya Wali Allah, mereka sebenarnya masuk dalam barisan tentara Allah.
Lebih jelasnya silahkan telaah dengan teliti kitab Al Faidhur Rabbany yang disusun oleh Syeikh Umar Baidhawi Basyaiban halaman : 27.
9. Bagaimana hukumnya orang yang mengajarkan ilmu haqiqah, sedangkan ia sendiri tidak mengerjakan syariat agama Islam ?
Jawab : Hukumnya haram dan menjadi sesat dan menyesatkan serta salah satu bentuk penyelewengan dalam Agama. Dan orang yang bertashawwuf tanpa mengamalkan syariat itu kafir zindiq. Sebaliknya orang yang melaksanakan syariat tanpa tashawwuf cenderung fasiq. (Keterangan diambil dari kitab Kifayatul Atqiya') dari hasil Mu'tamar yang sama.

Daftar Pustaka

1. Ali Harazim Ibnu Arabi Al Maghribi : Jawahirul Ma'ani Wa Bulughul Amani
2. A. Fauzan Fathullah H. : Biografi Al Quthbul Maktum Sayyidul Auliya' Syeikh Ahmad At Tijany dan thariqah Al Tijaniyah.
3. A. Fauzan Fathullah H. : Thariqah At Tijaniyah Dalam Neraca Hukum Agama
4. Abi Bakar Ad Dimyati : I'anatut Thalibin.
5. Abi Zakariya Yahya bin Syarif An Nawawi Ad Damsyiqi : Riyadus Shalihin
6. Muhammad bin Abdullah Asysyafi'i At Thasthafawi At Tijany : Al Fathur Rabbani
7. Muhammad bin Alwi Al Malliki Al Hasani : Syaraful Ummati Al Muhammadiyyah
8. Umar Baidlowi Basyaiban KH : Al Faidur Robbani
9. Umar bin Said Al Futi : Rimah Hizbir Rohim
10. Zainuddin Al Milbari : Nadzam Hidayatul Azkiya'
11. Al Qur'an Karim dan Terjemahnya.
12. Al Masyrabul Kitmani lil Khatmil Muhammadiy Syeikh Ahmad bin Muhammad At Tijany.
13. Hasil Keputusan Kongres & Mubes Jam'iyah Ahli Thariqah Mu'tabaroh An Nahdliyah.

Penutup

Alhamdulillah, penyusunan revisi risalah kecil ini dapatlah kami selesaikan, harapan kami adalah dengan syafaat Rasulullah Saw. dan barokah serta karomah Sayyidi Syeikh Ahmad bin Muhammad At Tijany RA. semoga Allah Swt. berkenan membersihkan kotoran-kotoran yang masih melekat di hati kami, dan menggolongkan kami bersama dengan orang-orang yang berhati bersih, ikhlas karena Allah Swt. dan semoga risalah ini dapat menjadi amal jariah kami dan membawa barokah dan manfaat yang besar bagi kami pribadi, keluarga kami, para muqaddam yang membimbing kami juga kaum muslimin, khususnya Ichwan Thariqah At Tijany. Amiin . Amiin . Amiin .
اللهم احشرنا فى زمرة ابى الفيض التجانى وامدنا بمد د ختم الاولياء الكتمانى
Ya Allah Kumpulkanlah kami bersama rombongan Sayyidi Syeikh Ahmad At Tijany dan berilah kami karunia berkat madad (bantuan) dari Hatmul Auliya' yang dirahasiakan
( Al Quthbi Al Maktum Ahmad bin Muhammad At Tijany )

Artikel Baru ini diterbitkan satu bulan sekali
Sumber : K.H. Drs. M. Yunus A. Hamid (Muqaddam Jakarta)
Judul Bulan ini :
1. Ilmu Dan Islam
2. Makna Ikhlas dalam Ibadah
ILMU DAN ISLAM

I. Amanat Ilmu Allah pada Rasulullah
Kehidupan adalah perjalanan dari Allah (alam azaly) turun kealam dunia yang fana dan penuh prahara dibawah kekuasaan dan pengawasan Allah yang ahirnya kembali kepada Allah SWT. Allah SWT dengan sifat-Nya yang Maha Sempurna sudah menetapkan keputusan (taqdir) Nya yang akan terjadi pada segenap mahluq yang diciptakan-Nya sejak sebelum penciptaan alam semesta itu sendiri. Namun hal tersebut adalah salah satu yang teramat rahasia yang betul betul dijaga oleh Allah SWT. tak seorangpun yang tahu dan diberi tahu kecuali mereka yang dikehendaki oleh Allah SWT.

Karena sangat rahasia itulah maka tidak semua orang tahu hakekat dirinya apalagi mengetahui hakekat tuhannya. Bahkan kebanyakan manusia benar benar buta akan hal tersebut sehingga mereka tidak sadar dan tidak mengetahui sama sekali hakekat dan tujuan penciptaan dirinya. Akibatnya banyak manusia yang bingung dan berjalan tanpa arah tujuan yang jelas dalam hidup dan kehidupannya. Untuk itulah Allah SWT dalam setiap kurun waktu tertentu telah mengutus para Nabi dan Rasul yang mendapat beban tugas menyampaikan pesan pesan nubuwah dan risalah Ilahiyah kepada segenap manusia sesuai dengan kondisi dan zamannya masing masing.
Mereka para Nabi dan Rasul adalah manusia manusia pilihan yang diutus oleh Allah SWT kepada segenap mahluq terutama jin dan manusia dengan bekal ilmu dan amaliyah yang terbagi menjadi tiga macam, antara lain :
Ilmu yang wajib dan mutlaq harus disampaikan seluruhnya, tanpa ada penambahan dan pengurangan sedikitpun.
Itulah ilmu yang kita kenal saat ini dengan sebutan Syariat / aturan agama yang bernama AL Islam. Dengan acuan utamanya berupa tex Al Qur'an yang sampai saat ini dan seterusnya sampai kiamat tetap akan terjamin kebenaran dan keasliannya. Tex Al Qur'an sebagai induk dan pusat rujukan dari seluruh produk hukum Islam. Hal ini telah disampaikan oleh Rasulullah SAW dengan baik dan sungguh sungguh dalam bentuk tex yang biasa kita baca sampai saat ini, juga berupa contoh perbuatan dan perkataan yang dikenal dengan istilah / nama Hadist Nabi (baik Qauliyah maupun Fi'liyah). Sehingga tidak ada satu hurufpun yang disimpan atau disembunyikan. Al qur an adalah induk acuan atau rujukan dari Syariat Islam secara global yang bersumber dari Allah SWT selaku pencipta alam raya ini, sedangkan Hadits adalah tafsir atau penjelasan langsung dari Rasulullah SAW selaku penerima dan pemegang amanah risalah samawi tersebut

Oleh karena itu, tidak ada sedikitpun pertentangan antara Al Qur'an dan Hadits Nabi. Karena tafsir Al qur an yang paling resmi dan orisinil adalah Hadits Nabi. Pribadi Rasulullah SAW baik lahir maupun bathinnya, perkataan maupun perbuatannya, serta seluruh aktifitas maupun diamnya adalah representasi dari Al Qur an. Sehingga amat sangat bodoh dan tidak bijak bahkan termasuk kelancangan yang sangat besar yang menjurus pada kekafiran jika ada diantara kita umat Islam yang mencoba mempertentangkan antara Al Qur an dan Hadits Nabi SAW. lebih lebih kalau beranggapan bahwa jika terjadi pertentangan antara arti dan makna Al Qur an dan Hadits Nabi SAW maka hadits itu harus di anulir (tidak dipakai) walaupun shahiih.
Al Qur an dan Hadits Nabi SAW adalah mutiara mutiara kalimat yang menggunakan bahasa arab fushah yang mempunyai nilai sastra yang sangat tinggi, sehingga setiap kata mengandung arti dan makna yang sangat kompleks, serta ada keterkaitan antara satu dan lainnya. Oleh sebab itu tidak cukup sekedar menguasai ilmu nahwu dan Sharraf untuk bisa menjelaskan arti dan makna serta kandungan ayat ayat Al Qur an, apalagi kalau hanya baca dari kitab Al Qur an dan terjamahnya yang disitu tidak ada penjelasan yang memadai.

Ada berbagai disiplin ilmu yang harus dipelajari dan dikuasai dengan sempurna untuk menguak berbagai rahasia yang terdapat dalam Al Qur an. Diantaranya ilmu ilmu yang berkenaan dengan sastra arab dan mantiq (logika), Serta tidak kalah penting kita harus menguasai asbabun nuzul / sebab sebab diturunkannya ayat ayat Al Qur'an juga asbabul wurud / sebab sebab disabdakannya sebuah hadits. Jika semua alat tersebut diatas sudah tersedia dengan sempurna, maka kemungkinan terjadinya salah tafsir / misinterpretasi terhadap ayat ayat Al Qur an dan Hadits Nabi SAW dapat diminimalkan. Dan yang lebih bahkan paling penting dalam hal ini adalah adanya bimbingan dari seorang guru yang 'Alim dan 'amal serta yang waro'I (orang yang sangat taqwa dan hati hati).
Ilmu Allah SWT adalah lautan ilmu yang tak seorangpun tahu tepi dan kedalamannya. Ilmu yang diberikan kepada manusia termasuk yang diberikan kepada para Anbiya' dan Rasulullah SAW hanyalah sebagian kecil atau hanyalah sebesar beberapa tetes air dari lautan ilmu-Nya yang maha luas dan dalam. Oleh karena itu tak seorangpun yang pantas menyombongkan diri dan menepuk dada hanya karena merasa menguasai sebuah disiplin ilmu. Boleh saja dia bangga karena pandai dan menguasai ilmu Fiqh empat madzhab misalnya, tapi perlu diingat masih banyak disiplin ilmu lain yang tak kalah pentingnya untuk dikuasai dan sama sama dibutuhkan dalam kehidupan sehari hari.

Demikian juga bagi seorang muslim yang ingin memupuk jiwanya, tidak cukup baginya hanya belajar dan mengamalkan ilmu dzahir, perlu juga secara bertahap mempelajari ilmu batin dan berlayar mengarunginya serta menyelam sampai pada kedalaman palungnya sehingga suatu saat dapat menemukan mutiara kehidupan yang hakiki yaitu tersingkapnya rahasia rahasia Rabbani dan terpancarnya cahaya mutiara hati yang bersih dan lembut karena selalu berada dalam bimbingan Ilahi.
Ilmu yang bersifat rahasia bagi umum tapi tidak bersifat rahasia bagi orang orang tertentu.
Ilmu ini tidak boleh disampaikan kepada umum, tapi boleh disampaikan kepada orang orang tertentu (orang Khas) yang dikehendaki oleh Allah SWT (para Nabi dan wali Allah) karena dalam ilmu ini ada rahasia rahasia ketuhanan (Asraar Ar Rabbany) yang bersifat khusus. Ilmu ini tidak bisa dituntut / dicari dan dipelajari sebagaimana ilmu umum, tapi harus dengan cara khusus oleh orang orang khusus dalam waktu serta tempat yang khusus pula. Contohnya peristiwa Tarbiyah / pendidikan yang ditempuh oleh nabi Musa AS bersama gurunya Al Khidhir ra.. Sebagaimana terpapar dengan jelas didalam Al Qur'an surat Al Kahfi ayat 60 - 82. yang mana Al Khidhir melakukan perbuatan perbuatan yang secara lahiriah melanggar aturan di depan mata muridnya (Nabi Musa AS) diantaranya : membunuh anak kecil yang sedang bermain, merusak dan membocorkan kapal dan membangun rumah rusak tanpa mendapat imbalan apa apa.
Nabi Musa AS yang bertindak sebagai murid dalam hal tersebut tidak boleh bertanya apapun apalagi berkomentar dan mengkritisi perbuatan gurunya. Kalau melanggar aturan akan dipecat sebagai murid. Akan tetapi karena Nabi Musa tidak tahan untuk tidak bertanya dan berkomentar atas tindakan gurunya yang selalu menyalahi aturan (Syariat) dan hal tersebut terulang sampai tiga kali. Maka ahirnya Al Khidhir ra. membuka rahasia perbuatannya, yang mana seluruh perbuatan yang menurut pandangan lahir tersebut melanggar aturan Allah (Syariat), ternyata beliau lakukan atas perintah Allah dengan pengetahuan langsung dari Allah SWT (Ilmu Ladunny). Untuk lebih jelas dan kongkrit marilah kita teliti kisah yang haq dalam Al Qur'an surat Al Kahfi ayat 60 - 82 tersebut.
واذ قال موسى لِفَته لاابرح حتى ابلغ مجمع البحرين أوأمضى حقبا
Artinya :
(60) Ingatlah ketika Musa berkata kepada muridnya (menurut ahli tafsir yang dimaksud dengan murid nabi Musa disini adalah Yusya bin Nun): "Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke pertemuan dua lautan; atau aku berjalan sampai bertahun tahun".
فلما بلغا مجمع بينهما نسيا حوتهما فا تخذ سبيله في البحر سربا
(61) Maka tatkala mereka bertemu dengan pertemuan dua buah lautan itu, mereka lalai akan ikannya, lalu ikan itu melompat mengambil jalannya ke laut itu.
فلما جاوزا قال لفته أتنا غد اءنا لقد لقينا من سفرنا هذ ا نصبا
(62) Maka tatkala mereka berjalan lebih jauh, berkatalah Musa kepada muridnya: "Bawalah kemari makanan kita; sesungguhnya kita telah merasa letih dengan perjalanan kita ini".
ا
(63) Muridnya menjawab: "Tahukah kamu tatkala kita mencari tempat berlindung tadi?, maka sesungguhnya aku lupa untuk menceriterakan tentang ikan itu. Dan tidak adalah yang melupakan aku untuk menceriterakannya kecuali Syaetan. Dan ikan itu mengambil jalannya kelaut dengan cara yang aneh sekali".
قال ذالك ما كنانبغ فارتد على أثارهما قصصا (64)
(64) Musa berkata: "Itulah (tempat) yang kita cari". Lalu keduanya kembali mengikuti jejak mereka semula.
فوجدا عبدا من عبادنا أتينه رحمة من عندنا وعلمنه من لدناعلما (65)
(65) Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba diantara hamba hamba Kami (menurut ahli tafsir yang dimaksud Hamba disini adalah Al Khidhir ra.), yang telah Kami berikan kepadanya rahmat (sebagian ulama mengatakan pangkat kenabian, tapi kalangan ulama Muhaqqiqin berpendapat kedudukan khusus sebagai wali) dari sisi Kami, dan yang telah kami ajarkan kepadanya ilmu (Ilmu khusus yaitu ilmu tentang yang ghaib) dari sisi Kami (ilmu ladunny).
قال له موسى هل أتبعك على ان تعلمن مماعلمت رشدا (66)
(66) Musa berkata kepada Al Khidhir ra.: "Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar diantara ilmu ilmu yang telah diajarkan kepadamu?".
قا ل ءانك لن تستطيع معي صبرا (67)
(67) Dia menjawab : "Sesungguhnya kamu sekali kali tidak akan sanggup sabar bersamaku".
وكيف تصبر على مالم تحط به خبرا (68)
(68) Dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu, yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu".



69)
(69) Musa berkata : "Insya-Allah kamu akan mendapati aku sebagai orang yang sabar. Dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusanpun"
قال فان اتبعني فلا تسئلني عن شيئ جتى أحدث لك منه ذكرا (70)
(70) Dia berkata : "Jika kamu mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan sesuatu apapun, sampai aku sendiri menerangkannya kepadamu".
فانطلقا حتى اذا ركبا فى السفينة خرقها ، قال أخرقتها لتغرق اهلها لقد جئت شيئا امرا (71)
(71) Maka berjalanlah keduanya, hingga tatkala keduanya menaiki perahu lalu Al Khidhir ra. melobanginya. Musa berkata : "Mengapa kamu melobangi perahu itu yang akibatnya bisa menenggelamkan penumpangnya? sesungguhnya kamu telah berbuat suatu kesalahan yang besar".
قال ألم اقل انك لن تستطيع معي صبرا (72)
(72) Al Khidhir ra. berkata : "Bukankah aku telah berkata ; Sesungguhnya kamu sekali kali tidak akan sabar bersama dengan aku".
قال لا تؤاخذنى بما نسيت ولا ترهقنى من أمرى عسرا (73)
(73) Musa berkata : "Janganlah kamu menghukum aku karena kelupaanku dan janganlah kamu membebani aku dengan kesulitan dalam urusanku".
فانطلقا حتى اذا لقيا غلما فقتله، قال أقتلت نفسا زكيتا بغير نفس لقد جئت شيئ نكرا (74)
(74) Maka berjalanlah keduanya, hingga tatkala mereka berjumpa dengan seorang pemuda, maka Al Khidhir ra. membunuhnya. Musa berkata : Mengapa kamu bunuh jiwa yang bersih, bukan karena dia membunuh orang lain?.. Sesungguhnya kamu telah melakukan sesuatu yang mungkar".



75)
(75) Al Khidhir ra. berkata : "Bukankah aku telah berkata ; Sesungguhnya kamu sekali kali tidak akan sabar bersama dengan aku".
قال ان سألتك عن شيئ بعدها فلاتصحبنى، قد بلغت من لدنى عذرا (76)
(76) Musa berkata : "Jika aku bertanya kepadamu tentang sesuatu sesudah ini, maka kamu jangan memperbolehkan aku menyertaimu, sesungguhnya kamu sudah cukup memberikan 'udzur (toleransi) padaku"
فانطلقا حتى اذا أتيا أهل قرية أستطعما أهلها فابواأن يضيفوهمافوجدا فيها جدارا يريد أن ينقض فأ قامه ، قال لو شئت لتخذت عليه أجرا(77)
(77) Maka keduanya berjalan, hingga tatkala keduanya sampai kepada penduduk suatu negeri, mereka minta dijamu kepada penduduk negeri itu. Tapi penduduk negeri itu tidak mau menjamu mereka, kemudian keduanya mendapatkan dalam negeri itu dinding rumah yang hampir roboh. Maka Al Khidhir ra. menegakkan (memperbaiki) dinding itu. Musa berkata : "Jikalau kamu mau, niscaya kamu mengambil upah untuk itu".
قال هذا فراق بينى وبينك، سأنبئك بتأويل مالم تستطع عليه صبرا (78)
(78) Al Khidhir ra. berkata : "Inilah perpisahan antara aku dan kamu; aku akan memberitahukan kepadamu tujuan perbuatan perbuatan yang kamu tidak sabar terhadapnya".
أما السفينة فكانت لمسكين يعملون فىالبحرفأرذت أن أعيبهاوكان وراءهم ملك ياءخذ كل سفينة غصبا (79)
(79) Adapun bahtera / kapal itu kepunyaan orang orang miskin yang bekerja dilaut. Dan aku merusak bahtera itu (dengan tujuan menyelamatkan) karena didepan mereka ada seorang raja yang selalu merampas tiap tiap bahtera.



80)
(80) Dan adapun anak muda itu, maka kedua orang tuanya adalah orang orang mukmin. Dan kami kawatir bahwa dia akan mendorong kedua orang tuanya itu pada kesesatan dan kekafiran.
فاردنآ ان يبدلهما ربهما خيرا منه زكوة واقرب رحما (81)
(81) Dan kami menghendaki, supaya Tuhan mereka mengganti bagi mereka anak lain yang lebih baik kesuciannya dari anak itu dan lebih kasih sayangnya (kepada ibu bapaknya).
فأما الجدار فكان لغلامين يتيمين فى المدينة وكان تحته ،كنزلهما وكان ابوهما صالحا
فأراد ربك ان يبلغآ اشد هما ويستخرجا كنزهما رحمة من ربك وما فعلته عن
أمرى ذالك تأ ويل مالم تسطع عليه صبرا (82)
(82) Adapun dinding rumah itu adalah kepunyaan dua orang anak yatim dikota itu, dan dibawahnya ada harta benda simpanan bagi mereka berdua. Sedangkan ayahnya adalah seorang yang shalih. Maka Tuhanmu menghendaki agar supaya mereka sampai kepada kedewasaan dan mengeluarkan simpanan itu. Sebagai rahmat dari Tuhanmu. Dan bukanlah aku melakukan semua itu atas kemauanku sendiri. Demikian itu adalah tujuan perbuatan perbuatan yang kamu tidak sabar terhadapnya".(Al Qur'an S. Al Kahfi : 60 - 82)



Kalau kita telaah dengan saksama paparan kisah perjumpaan dan proses transformasi ilmu pengetahuan khusus tentang ilmu Khas atau ladunni (yang merupakan Asrar Ar Rabbany / rahasia Sang Pencipta) antara Nabi Musa AS dan Al Khidhir ra. (dahulu kala pada zaman mereka) . Disini bisa kita ambil I'tibar tentang metode penyampaian ilmu yang bersifat khusus, yaitu adanya penjelasan fi'liyah atau penjelasan dengan praktek langsung oleh seorang guru yang 'Arif billah (Ma'rifah kepada Allah) yang dipresentasikan oleh Al Khidhir ra.. Dengan muridnya yang dipresentasikan oleh Nabi Musa AS. Antara lain :
Proses transformasi ilmu ghaib / ladunny / ilmu khusus itu dilakukan secara fi'liyah, Langsung praktek di lapangan.
Murid tidak boleh bertanya dan berkomentar, apalagi mengkoreksi dan menilai tindakan sang guru hal itu mutlak tidak boleh.
Ditekankan kepada sang murid agar bersabar dan siap menerima dan melaksanakan perintah gurunya tanpa syarat.
Guru dalam proses tarbiyah ini haruslah orang yang 'Arif billah atau orang yang Ma'rifah kepada Allah SWT.
Tindakan guru yang secara syar'I (hukum lahiriyah) salah dilakukan atas perintah dan petunjuk Allah SWT, bukan karena atas kemauan nafsu yang ingin memperlihatkan kejunilan atau pamer kehebatan.
Tujuan ahir dan hikmah dari perbuatan sang guru adalah maslahat atau kebaikan, baik untuk sekala kecil maupun luas.
Kesimpulah ahir dari proses transformasi tersebut bisa berupa penjelasan sebagaimana Al Khidhir ra. menjelaskan kepada nabi Musa atau berupa kenyataan yang tidak dapat ditolak yang membenarkan perbuatan tersebut.

Catatan sangat penting.
"Ternyata Al Khidhir ra. bukan nabi tapi seorang wali!".
Masalah Al Khidhir ra. salah satu dari tokoh penting dalam ceritera peristiwa Tarbiyah yang digambarkan pada surah Al Kahfi ayat 60 - 82 ini dinyatakan bahwa Al Khidhir ra. yang yang konon nama aslinya adalah Balyan bin Malkan menurut pendapat sebagian ulama' dzahir ialah seorang Nabi (orang yang mendapatkan ilmu nubuwwah) yaitu ilmu khusus dan sangat rahasia yang hanya untuk dirinya saja, tidak untuk disampaikan pada orang lain kecuali kepada yang berhak dan atas izin allah SWT. tapi para Ulama Muhaqqiqiin dan 'Arifiin berpendapat bahwa dia adalah salah satu dari Auliya' (Wali Allah) sedangkan Nabi Musa adalah Nabi dan Rasul, dimana dia disamping mendapat ilmu khusus dan super khusus, dia juga dapat mandat ilmu Risalah / kerasulan. Yaitu ilmu dzahir / syariat yang harus ditegakkan. Oleh karena itu maka selalu terjadi benturan antara Nabi Musa (sebagai Nabi dan Rasul) dengan Al Khidhir ra. yang hanya bertindak sebagai seorang wali saja (menurut 'ulama Al Muhaqqiqiin dan 'Arifiin), dimana dia berbuat dan bertingkah laku dengan ilmu khusus yang tidak dapat diterima langsung oleh awam, jadi diantara mereka dalam masalah tersebut diatas termasuk benar semua (tidak ada yang salah).



Kalangan khusus / orang orang tertentu meyakini bahwa Al Khidhir ra. sampai saat ini masih hidup dan sesekali bisa menemui orang orang tertentu atas izin Allah SWT. Al Faqiir (penulis) tidak mengingkari hal tersebut. Cuma ada satu hal yang perlu direvisi, yaitu status / pangkat Al Khidhir ra. saat ini. Sebagian kalangan ('ulama dzahir) masih beranggapan bahwa Al Khidhir ra. itu tetap Nabi.
Jika Al Khidhir ra. itu status / jabatannya tetap sebagai Nabi sampai saat ini, maka pendapat ini sama atau mirip dengan keyakinan kelompok Ahmadiyah Qodiyani yang berkeyakinan bahwa Nabi Muhammad SAW memang Nabi terahir tapi dari segi maqam / pangkat (yang tiada lagi pangkat diatasnya) sedangkan Mirza Ghulam Ahmad adalah nabi terahir secara fisik yang mana setelah dia mati tidak ada lagi Nabi yang hidup setelahnya. Hal ini bertentangan dengan aqidah ahlus sunnah wal jamaah yang berkeyakinan sesuai dengan Al Qur an yang menyatakan bahwa tidak ada lagi Nabi dan Rasul setelah Nabi Muhammad SAW. dimana Nabi Muhammad sebagai Khatmul Anbiya' wal Mursaliin itu bukan hanya penutup Nabi dan Rasul dari segi pangkat, tapi juga secara fisik. Karena setelah Rasulullah SAW wafat tidak boleh ada lagi nabi dan Rasul yang hidup setelahnya. Firman Allah SWT:
ما كا ن محمد آبآ احد من رجا لكم ولكن رسول الله وخا تم النبين ، وكا ن الله
بكل شيئ عليما .( الاحزا ب : 40 )
"Muhammad itu sekali kali bukan bapak dari laki laki diantara kalian, tapi Dia adalah Rasulullah dan penutup nabi nabi. Dan Dialah ( Allah ) Maha Mengetahui segala sesuatu". ( QS. Al Ahzab : 40 ).

Ayat 40 pada surat Al Ahzab diatas, pada bagian awal menjelaskan hukum adopsi yang tidak diakui sebagai nasab dalam Islam (pada kasus zaid bin Haritsah). Sedangkan kalimat "Tapi dia Rasulullah dan penutup nabi nabi", adalah penjelasan kongkrit bahwa Dia Muhammad SAW adalah Rasul dan Nabi Allah terahir yang menjadi penutup baik secara maqam / pangkat maupun secara fisik, dimana tidak ada Nabi dan Rasul lagi setelahnya. ( lihat penjelasan pada Tafsir Ibnu Katsir jilid III halaman 432 ).
Para Muhaqqiqiin dan 'Arifiin yang termasuk didalamnya Sayyidul Auliya' Al Kuthbi Al Maktum wal Khatmi Al Muhammady Al Maklum, Sayyidi Syeikh Ahmad bin Muhammad At Tijani RA. berpendapat bahwa dalam kehidupannya sejak dulu sampai saat ini Al Khidhir ra. bukanlah sebagai Nabi, tapi sebagai Wali Allah dan saat ini menjadi ummat Nabi Muhammad SAW, demikian juga Nabi Isa bin Maryam AS. yang mana kelak di ahir zaman akan diturunkan lagi kebumi sebagai salah satu tanda dekatnya hari Qiamat Qubra. Dia diturunkan kebumi bukan lagi sebagai Nabi dan Rasul, tapi sebagai Khatmul Auliya' / penutup para wali secara fisik dan sebagai ummat Nabi Muhammad SAW. dan dia tidak membawa syariat baru, tapi mengikuti Syariat Islam. setelah beliau wafat berarti tidak ada wali lagi yang hidup setelahnya. Maka pada saat itu umat manusia menuju kerusakan aqidah dan ahlak secara total yang menjadi sebab utama Qiamat Qubra.




Hujjah paling kuat tentang pangkat Al Khidhir ra. sebagai wali adalah sanggahan / tegoran Nabi Musa AS yang berkata; "Engkau telah berbuat kesalahan besar" pada saat dia membocorkan perahu (Al Kahfi :71) dan : "Kamu telah berbuat sesuatu yang munkar". Ketika dia membunuh anak kecil (Al Kahfi: 74). Sebagai Nabi dan Rasul, Nabi Musa AS dikaruniai kesempurnaan ma'rifah, dia pasti tahu andaikata Al Khidhir ra. adalah seorang Nabi, sehingga dia tidak akan menyanggah atau menyalahkan tindakan apapun yang dilakukan Al Khidhir ra. karena mengingkari perbuatan para nabi hukumnya kafir, sebab para nabi itu DIJAMIN oleh Allah SWT dengan sifat MA'SUM. Tapi kalau Wali Allah tidak punya jaminan sebagaimana para Nabi. Dan mengingkari perbuatan para wali yang tidak sejalan dengan hukum dzahir (syariah) tidak dihukimi dengan kafir.


Masalah lain yang mungkin mengganjal fikiran kita, apa mungkin seorang nabi berguru pada orang yang tidak punya martabat sebagai nabi, hanya seorang wali?.. pada prinsipnya kembali kepada Qudrat dan Iradat Allah, ilmu yang diberikan Allah SWT kepada hamba-Nya pasti mempunyai batasan batasan, walaupun bagi seorang nabi sekalipun, jadi tidak mungkin semua diketahui. Fenomena perintah Allah SWT kepada Nabi Musa AS agar berguru kepada Al Khidhir ra, adalah semata mata tegoran Allah SWT kepada Nabi Musa AS atas pertanyaan yang dilontarkan kepada kaumnya, dimana pada pertanyaan tersebut tersirat sifat sombong dan merasa paling pandai diantara manusia. Dalam kitab "Taisiirul 'ali al qadiir lihtishari Tafsiir Ibnu Katsiir yang disusun oleh Syeikh Muhammad Nasiib Ar Rifaa'I, jilid 3 halaman 84, terdapat riw2ayat hadits Imam Bukhari yang diriwayatkan oleh Ubay bin Ka'ab bahwa Rasulullah SAW bersabda : "Pada suatu hari Nabi Musa AS berpidato di depan kaumnya (Bani Israil), waktu itu ia bertanya 'Adakah manusia yang lebih pandai dari dirinya?.. ' kemudian Allah SWT memberi tegoran lewat wahyu kepada Nabi Musa AS, bahwa ada seorang hamba Allah yang tinggal di pertemuan antara dua lautan yang lebih pandai darinya. Kemudian nabi Musa mohon petunjuk kepada Allah SWT agar bisa menjumpainya dan belajar ilmu yang belum dia diketahui.


Setelah itu Nabi Musa mengajak muridnya (Yusa' bin Nun - Nabi dan Rasul setelah Nabi Musa AS) untuk berangkat menuju tempat yang ditunjuk oleh Allah SWT untuk menjumpai Al Khidhir ra. ketika keduanya bertemu dan saling memberi salam dan berkenalan, Nabi Musa AS. mengutarakan hajatnya untuk belajar kepada Al Khidhir ra. dan Al Khidir menjawab "Kamu tidak akan sabar ( belajar ) bersama saya!". Karena saya punya ilmu yang tidak engkau ketahui (ilmu asrar), demikian juga kamu punya ilmu yang tidak aku ketahui (Nubuwah). Yaitu ilmu khusus yang hanya untuk mereka saja, tidak boleh diberitahukan kepada siapapun dan tidak untuk disebar luaskan pada umum.


Menurut beberapa sumber yang layak dipercaya diantaranya dari kitab Khasyiyah Al Shawy (syarah kitab tafsir Jalalain Al Suyuthy) dan kitab Jawahirul Ma'any wa Bulughil Amaany karangan Sayyidi Syeikh Ali Harazim, Maqam / kedudukan Al Khidhir ra. saat ini adalah sebagai "Wali Abdal" . Salah satu qissah yang menguatkan pendapat ini adalah qissah dalam manaqib Sayyidi Syeikh Abdul Qadir Al Jailani ra. yang menceriterakan salah satu karomahnya bahwa pada suatu malam Beliau mengadakan perjalanan sangat jauh dan melintasi beberapa Negara, sehingga sampai di satu tempat dimana terdapat seorang Wali Abdal yang wafat, kemudian Syaikh Abdul Qadir Al Jailani RA melantik penggantinya dari seorang yang tadinya kafir Majusi. Sedangkan Al Khidhir ra. juga hadir disitu dan dia adalah salah satu dari Wali Abdal tersebut. Juga kisah seorang wali abdal namanya Syeikh Ibrahim Altiyamy ra. yang diijazah amalan Al Musabbiaatil 'asyra oleh Al Khidhir ra. dan beliau juga mimpi bertemu Rasulullah SAW dan bertanya tentang maqam Al Khidhir. Rasulullah SAW membenarkan adanya Al Khidhir dan mengatakan bahwa Al Khidhir ra. adalah Sayyidul Auliya'. Dan inilah dalil paling kuat dan nyata bahwa dia bukan nabi tapi seorang wali.
Makna Ikhlash dalam Ibadah


قال الله تعالى : وماأمروا الا ليعبدوا الله مخلصين له الدين حنفاء ويقيموا الصلوة ويؤتوا الزكوت وذلك دين القيمة. ( البينة: 5)
Firman Allah SWT: "Dan tidaklah kami menyuruh kepada kalian semua, kecuali agar supaya kalian menyembah kepada Allah SWT (bertauhid) dengan tulus / ikhlash kepadanya (dalam menjalankan) agama dengan lurus. Dan agar supaya mereka menegakkan shalat dan menunaikan zakat, dan yang demikian itulah agama yang lurus". (QS. Al Bayyinah: 5)
Ayat diatas menjelaskan kepada kita, bagaimana seharusnya tatakrama atau adab batiniyah kita dalam beribadah kepada Allah SWT. dimana Allah SWTsebagai tuhan pencipta dan pemelihara kita, tidak pernah menyuruh atau memerintahkan kepada kita untuk patuh dan menghambakan diri pada siapapun selain pada diri-Nya. Jadi hanya kepadaNya segala bentuk kepatuhan dan penghambaan yang hakiki ditujukan, tidak boleh pada yang lain walau hanya sedikit. kepatuhan dan penghambaan yang dikehendaki oleh Allah SWT adalah Al Islam agama yang bersih dari syirik dan tegak lurus tertuju hanya kepada Allah SWT, baik dalam perbuatan, niat dan tujuan. Al Islam adalah tauhid sebagaimana agama Nabi Ibrahim yang Haniif dengan bentuk peribadatan yang jelas yaitu menegakkan shalat dan menunaikan zakat. Termasuk juga ibadah puasa dan haji serta berbagai amalan sunnah lainnya.
قا ل تعالى : واذ قا ل ابراهيم رب اجعل هذا البلد امنا واجنبني وبني ان نعبد الاصنام (ابرهيم : 35)
"Dan (ingatlah) ketika Ibrahim memohon: "Ya Tuhanku, jadikanlah negeri ini (Mekkah) negeri yang aman, dan jauhkanlah aku dan anak cucuku dari menyembah berhala berhala" (QS. Ibrahim/14 : 35).


Dan jauhkanlah kami dan keturunan kami dari menyembah berhala berhala. Dalam kitab At Ta'wilaat an najmiyat dalam menafsirkan kalimat Al Ashnaan - berhala berhala bentuk jamak dari kata shaman - berhala. Muallif kitab itu menyatakan bahwa berhala itu bermacam macam, ada berhala dalam bentuk benda kongkrit yaitu patung yang biasa disembah oleh agama agama paganis. Ada juga berhala maknawi dalam wujud benda benda kongkrit seperti uang, dan harta kekayaan yang dijadikan tujuan dari ibadah dan cita cita ahir kehidupannya. Sehingga seluruh daya upaya dilakukan untuk bisa mendapatkan tanpa peduli aturan baik adat maupun agama siap dilanggar yang penting tujuan tercapai.


Kalau kita mau meneliti dengan hati dan perasaan yang lebih halus dan jeli, disamping berhala dzahir tadi, dalam perspektif tauhid dan ibadah terdapat banyak berhala yang daya tariknya untuk menjerumuskan para ahli ibadah jauh lebih besar dan cenderung tidak dirasakan, karena mereka sebenarnya tertipu oleh dirinya sendiri. dengan tipuan syetan yang kasar saja, diantara kita banyak tidak mengerti dan tidak mau menyadarinya. Apalagi dengan tipuan diri sendiri yang dilakukan oleh nafsu yang menguasai seluruh sendi baik jasmani maupun ruhani diri kita. Berhala berhala nafsiyah itu diantaranya :

1. Berhala hati adalah pahala. Tanpa sadar ketika kita beribadah tanpa pamrih duniawi, justru kita terjerumus kedalam pamrih ukhrawi. Yaitu pahala pahala dengan segala bentuk perhitungan dan kelipatannya. Yang tiada lain tujuan ahirnya adalah ingin masuk surga dan terhindar dari neraka. Padahal Allah SWT menyuruh kita ibadah murni untuk mendapatka ridha dan ampunan-Nya, dan dengan ridha dan ampunan Allah SWT itu kita pasti mendapat surga dan selamat dari neraka.
2. Berhala ruh adalah maqam / kedudukan. Setiap orang pasti punya cita cita, diantara cita cita itu adalah kedudukan. Orang awam banting tulang mencari ilmu dan keterampilan untuk mendapatkan kedudukan atau jabatan duniawi, seperti pekerjaan yang layak serta kedudukan kedudukan tertentu dalam kehidupan social di masyarakat. Sedangkan orang orang tertentu dari ahli ibadah diantaranya tertipu oleh hawa nafsunya sendiri. Mereka giat dan senang beribadah sehingga orang sekelilingnya menilai dia sebagai orang baik, orang suci dan lain sebagainya.

Dan dengan penilaian tersebut maka mengalirlah pujian untuknya, lebih jauh karena kekaguman mereka maka jabatan jabatan penting dan strategis diamanatkan padanya, termasuk juga karena keyakinan masyarakat akan kebaikan dan kesuciannya, maka banyaklah orang orang datang baik untuk sekedar curhat masalah pribadinya sampai pada mintak didoakan dan keberkahan darinya. Ahli ibadah yang bodoh dan tidak jeli dengan makrillah, tidak menyadari kalau itu semua ujian berat dan rahasia dari Allah SWT. kemudian dia mengira sudah sampai pada tujuan ibadahnya, setelah itu dia tambah sibuk ibadah dan berbuat kebaikan, tapi bukan untuk Allah SWT melainkan untuk mempertahankan status social dan jabatannya.
1. Berhala sir adalah muraqabah dan irfaan. Lebih halus dan bahaya lagi ujian yang diberikan Allah SWT kepada ahli ibadah ialah karunia karunia khususiyah. Diantaranya muraqabah dan irfan, kedua karunia ini hanya diberikan oleh Allah SWT hanya kepada mereka yang mencapai maqam Al Ihsan. Yaitu kondisi ruhani yang meresa selalu diawasi dan bersama dengan Allah SWT (muraqabah) dan yang lebih tinggi lagi selalu merasa ingat melihat Allah dengan mata hatinya. Hamba yang tertipu, dia rajin beribadah untuk sampai pada manzilah muraqabah dan irfan, ketika sampai pada maqam tersebut dia tambah sibuk beribadah karena takut kehilangan karunia tersebut. Bukan untuk Allah SWT.
2. Berhala asraar adalah kasysyaf, musyahadah dan karomah. Berhala ini adalah sama halnya dengan berhala bagi sir. Karena asraar adalah bagian yang lebih dalam lagi dari sir. Sama sama sangat membahayakan bagi ahli ibadah. Karena bisa jadi ibadahnya orang yang diberi nikmat itu karena takut kehilangan nikmat yang telah mereka terima. sebab setiap nikmat Allah SWT yang diberikan kepada mahluq pasti ada bahaya dibaliknya. Hal ini yang harus dijaga dengan keawasan dan kewaspadaan yang tinggi. Kalau tidak, bisa bisa orang lain mengira kita yang diberi nikmat kasysyaf dan karomah sebagai orang suci, tapi gara gara kebodohan kita dengan nikmat dan ujian, kita yang dinyatakan sebagai orang khas ternyata tidak ada bedanya dengan orang awam, sama sama tertipu dan tidak wusul ilallah, na'udzubillah.

Nikmat berbeda dengan rahmat, menurut Prof. Dr. Quraisy Syihab : nikmat adalah karunia Allah SWT yang didalamnya terkandung ujian (bahaya). Seperti nikmat jabatan, harta kekayaan dan lain lain adalan karunia yang harus dijaga dan menimbulkan kecemburuan dan kedengkian orang lain. Contohnya nikmat berupa makanan, selama itu makanan halal boleh dinikmati sepuas puasnya, tapi kalau berlebihan ada resiko penyakit seperti kolesterol, asam urat, darah tinggi dll. Sedangkan rahmat adalah karunia Allah Rabbul 'Alamiin yang didalamnya tidak ada kandungan ujian dan bahaya, oleh karena itu mari kita banyak banyak mohon karunia rahmat Allah SWT yang menyebabkan kita bisa menjadi hamba yang sampai kepada hadlrah Allah SWT, dengan mendapatkan ridha, maghfirah, serta rahmat cinta dan dicintai oleh-Nya.

Kesimpulan akhir dari makna manzilah Al Aikhlash adalah At Takhalli bir radaail artinya membuang / menguras / mengosongkan hati dari sifat sifat tercela juga keinginan dan kecintaan kepada hal hal selain Allah SWT. juga menghindar sejauh jauhnya dari pada barang barang yang haram, syubhat dan mubah sekalipun yang menyebabkan hati kita sibuk berhidmat kepadanya dan berakibat lalai dari mengingat, beribadah dan mencintai Allah SWT. sebagaimana firman Allah SWT:
أفرءيت من اتخذ الهه هوه وأضله الله على علم وختم على سمعه وقلبه وجعل على بصره غشوة فمن يهديه من بعد الله افلا تذكرون . ( الجا ثية : 23)
"Maka pernahkah kamu melihat orang orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhan tuhan mereka. Dan Allah membiarkan mereka berada dalam kesesatan bersama ilmunya. Dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya, dan menciptakan penghalang yang menutup penglihatannya, maka siapakah yang bisa memberikan petunjuk sesudah Allah (membiarkannya tersesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran ?". (QS. Al Jatsiyah / 45 : 23)
(dikutip dari buku "Meraih Mahkota Mutiara HAQIQAH DAN MA'RIFAH" InsyaAllah akan terbit di Idul Khatmi di Brebes yang akan datang ).
Comments Off

Pembimbing

Untuk melengkapi buku sederhana ini, berikut penulis selipkan tambahan informasi singkat mengenai salah satu thariqah Al Auliya' yang Mu'tabarah (punya sanad yang sambung langsung sampai pada baginda Nabi Muhammad SAW). dan sudah banyak diamalkan oleh ulama' dan masyarakat Indonesia. Berdasarkan berita terbaru tentang perkembangan thariqah At Tijany di seluruh dunia cukup menggembirakan, karena sudah tersebar di 128 negara. Penulis pilih Thariqah At Tijany ini dengan alasan bahwa : informasi mengenai Thariqah At Tijany ini di masyarakat relative masih minim sekali. Lain halnya mengenai thariqah yang lain seperti ; Qadiriyah (thariqah yang berafiliasi pada Sulthan Al Auliya' Sayyidi Syeikh Abdul Qadir Al Jailani ra), Naqsabandiyah (dari Syeikh Bahauddin Al Naqsabandi ra) dan Syadziliyah dan lain sebagainya sudah banyak dikenal oleh masyarakat NU dan Ba 'Alawy di Indonesia.
Pribadi penulis adalah salah satu pengamal dan muqaddam thariqah At Tijany (punya izin mengamalkan dan memberi baiat), dengan sanad / silsilah yang cukup dekat pada Rasulullah SAW. diantara sanad tersebut adalah :
1.Kami menerima baiat / talqin dan taqdim awrad Thariqah At Tijany dari guru kami yang mulya almarhum KH. Badri Masduqi, dari gurunya Sayyid Idris bin Muhammad Al 'Abid Al Hasani Al Iraqi Al Fasi, dari Gurunya Sayyidi Ahmad Al Sukairij Al 'Iyasi Al Maghrabi, dari gurunya Sayyidi Ahmad Abdallaawi, dari gurunya Sayyidi 'Ali Al Tamasini, dari guru besarnya Sayyidul Auliya' Al Qutbi Al Maktum Ahmad bin Muhammad At Tijany ra. dari manusia terbaik Al Amiin, Sayyidul Anbiya' wal Mursaliin, Muhammad Rasulullah SAW.*/
*/ Sanad ini menurut Sayyidi Idris bin Muhammad Al 'Abid Al Iraqi adalah sanad yang sangat barokah dan tinggi nilainya, karena semua nama yang tercantum tersebut diatas adalah para Khalifah Muqaddam yang sangat masyhur ke'aliman, serta keutamaannya.
2.Kami menerima baiat / talqin dan taqdim awrad Thariqah At Tijany dari guru kami yang mulya Al Habib Ja'far bin Ali Baharun, dari gurunya Sayyidi Muhammad Balhasan Al Jakkany , dari Gurunya Sayyidi Al Ahsan Al Ba'qily , dari gurunya Sayyidi Husain Al Ifrany, dari gurunya Sayyidi Muhammad bin Ahmad Al Kansusi, dari gurunya Sayyidi Muhammad Ghali Buthalib dari guru besarnya Sayyidul Auliya' Al Qutbi Al Maktum Ahmad bin Muhammad At Tijany ra. dari manusia terbaik Al Amiin, Sayyidul Anbiya' wal Mursaliin, Muhammad Rasulullah SAW. */

*/ Sanad ini menurut penjelasan guru kami Habib Ja'far bin Ali Baharun, adalah sanad yang sangat berkah, utama dan mengagumkan. Karena semua nama yang tercantum (dalam sanad) tersebut, dari Sayyidi Muhammad Balhasan Al Jakkany seterusnya sampai pada Sayyidi Syeikh Ahmad bin Muhammad At Tijany ra. semuanya adalah para wali Quthub, sehingga beliau menyebutnya dengan nama Sanad Quthbani.

Tanya Jawab
(Seputar Fiqih Thariqah Tijaniyyah)

Oleh :
Syekh Muchammad al-Ahsan Al Jakkaniy
Penerjemah
K.H. Maftuh Sa'id
Pendiri Pon. Pes. "Al-Munawwariyyah"
Sudimoro - Bululawang - Malang - Jawa Timur
Hunting 0341- 824448 fax 0341 - 825258
Cetakan kesatu 20 Mei 2006

1. Soal : Bagaimana hukumnya orang yang wudlunya batal ditengah-tengah atau akhir pembacaan dzikir?
Jawab : Seorang pembaca wirid, wadzifah atau hailalah, yang wudlunya batal sebelum menyelesaikan bacaanya. Maka, bacaanya batal dan wajib mengulangi dari pertama. Karena suci (dari hadast dan najis) itu termasuk salah satu syarat sah membaca wirid, wadzifah dan hailalah.

Adapun syarat sah membaca wirid ada lima :

Suci dari hadast (kecil dan besar) dengan melakukan wudlu, tayamum atau mandi besar.

Badan, pakaian dan tempat membaca wirid harus suci dari najis.

Menutup aurod.

Niat (sengaja membaca dzikir)


Tidak bicara kecuali karena udzur yang memperbolehkan bicara satu dua kata, dan jika lebih (dari dua kata), bacaanya batal dan wajib mengulang.
1. Soal : Bagimana hukum orang yang bersuci dengan tayamum, kemudian airnya datang (ada), atau udzur (yang memperbolehkan tidak menggunakan air) hilang?
Jawab : Dia menyempurnakan bacaan wiridnya dan bacaannya sah.

1. Soal : bagaimana hukum orang yang ingat belum melaksanakan sholat fardlu pada saat membaca wadzifah atau wirid ?
Jawab : Dia sempurnakan bacaan wadzifah dan wiridnya, kemudian dia melaksanakan sholat yang tertinggal, kecuali apabila sholat yang tertinggal itu, adalah sholat ashar atau sholat subuh. Karena bacaan wirid pagi harus dilaksanakan sholat subuh dengan sah. Begitu juga, wirid sore harus dilaksanakan setelah melaksanakan sholat ashar dengan sah. Oleh karena ini, orang yang ingat belum melaksanakan sholat subuh, pada saat membaca wirid pagi hari itu, harus menghentikan bacaannya, sampai dia telah melaksanakan bacaannya, sampai dia telah melaksanakan sholat subuh yang tertinggal. Sama hukumnya, apabilah yang belum dikerjakan adalah sholat ashar, dan di ingat pada saat membaca wirid sore. Maka, dia harus menghentikan bacaannya. Namun, bila di ingat pada saat membaca wadzifah, hukumnya sama dengan di atas jika pembacaan wadzifahnya dilakukan dua kali, dan jika dilakukan satu kali, dia tidak usah menghentikan bacaan wadzifahnya.

Faedah. Orang yang melaksanakan sholat ashar atau subuh, lalu dia membaca wirid atau wadzifah yang dia sanggupi membaca dua kali. Kemudian dia ingat, ternyata sholat yang telah di lakukan tidak sah, seperti dia melaksanakannya sebelum masuk waktu, tanpa bersuci atau dia meninggalkan salah satu rukunnya. Maka, dia harus menghentikan bacaannya, begitu juga apabila dia telah menyelesaikan bacaannya sebelumnya ingat bahwa sholat yang telah dikerjakan tidak sah, dan dia mengulangi kembali Bacaan setelah mengulangi sholat tidak sah tadi. Oleh karena itu para ulama' membatasi kata sholat dengan kata sah. Pahamilah masalah ini dengan seksama ... .!?
1. Soal : Apa yang dilakukan oleh orang yang tayamum "seumpama" untuk menbaca wirid sore, kemudian jama'ah sholat maghrib dilaksanakan ?
Jawab : dia harus tayamum kembali untuk melaksanakan sholat, kemudian dia menyempurnakan bacaan wiridnya dengan tayamum yang pertama.


1. Soal : Bagaimana hukum orang tayamumnya batal sebelum dia menyelesaikan bacaan dzikir ??.
Jawab : Orang yang tayamumnya batal sebelum dia menyelesaikan bacaan dzikirnya dia harus menghentikan bacaannya dan mengulangi lagi dari pertama. Persis seperti hukumnya wudlu (yang batal).
Catatan : Pembaca dzikir yang merasa seakan-akan mengeluarkan sesuatu (keluar dari kedua kemaluannya). Dia tidak boleh menghentikan bacaannya, kecuali dia yakin jika telah mengeluarkan sesuatu, baik dia bersuci dengan wudlu atau tayamun. "orang yang memasuki dzikir dengan yakin, tidak dapat dikeluarkan kecuali dengan keyakinan"

1. Soal : Bagimana hukumnya, seorang yang menemui ikhwan telah selesai membaca wadzifah ?
Jawab : Membaca wadzifah harus bersama ikhwan jika ada, dan jika pembaca wadzifah tidak menemukan ikhwan yang bisa diajak membaca wadzifah bersama, dia bisa membaca sendiri bersama dengan sekelompok malaikat. Karena baginda Nabi Muhammad SAW. Memberikan anugerah kepada Sayyidina Syekh Ahmad RA, dengan tujuh puluh ribu malaikat yang akan senantiasa menemani beliau membaca dzikir. Sayyidina telah memberikan anugerah ini kepada semua sahabat beliau.
Pemuka tijany berkata, "Setiap keistimewaan yang diberikan oleh baginda Nabi SAW, Syekh Ahmad RA akan memberikannya kepada para sahabat beliau". Seorang ahli ibadah (Ikhwan Tijany) harus yakini hal ini, dan senantiasa menjaga tatkrama sesama mereka.

1. Soal : Bagaimana hukumnya, seseorang yang menemukan ikhwan pada saat membaca wadzifah atau hailalah. Sedangkan dia belum melaksanakan sholat asar?
Jawab : apabila dia menyanggupi menbaca wadzifahnya dua kali, bacaan wadzifahnya tidak sah. Kecuali setelah melaksanakan sholat ashar dengan sah. Namun jika tidak membacanya dua kali, sebaiknya dia mengikuti membaca wadzifah dengan mereka. Agar dia mendapatkan keutamaan berjama'ah.
Faedah : Apabila seorang yang belum melaksanakan sholat ashar, masbuk (menyusul/tertinggal jama'ah membaca wadzifah). Kemudian datang sekelompok orang yang akan melaksanakan sholat ashar. Dia tandai tasbihnya, lalu berdiri mengikuti jamaah sholat. Setelah salam, dia mengikuti kembali jama'ah wadzifah sampai sempurna. Selanjutnya dia membaca bacaan yang tertinggal pada saat melaksanakan sholat jama'ah dan diteruskan membaca bacaan yang tertinggal sebelum dia mengikuti jama'ah wadzifah.

1. Soal : Bagaimana hukum orang yang membaca wirid atau lainnya, lalu dia ingat belum melaksanakan sholat ashar ??
Jawab : Seperti keterangan yang lalu, bahwa wirid tidak sah kecuali setelah melaksanakan sholat ashar.
Catatan dan nasehat : Seyogyanya perhatian seorang ikhwan tertutup pada bacaan wirid lazim. Karena pendidikan thariqah itu berada didalam wirid. Adapun wadzifah dan hailalah itu tidak termasuk dan tidak keluar dari thariqah, sebab keduanya wajib karena kewajiban membaca wirid. Barang siapa telah menyanggupi membaca wirid, berarti dia telah menyanggupi membaca wadzifah dan hailalah, meskipun muqaddam lupa menalkin keduanya.

1. Soal : Bagaimana hukumnya orang yang tidak menemukan ikhwan untuk membaca dzikir bersama-sama, baik sekali waktu maupun untuk seterusnya ???
Jawab : Orang yang tidak menemukan ikhwan untuk dzikir bersama, boleh membaca wadzifah sendirian yang akan di sertai malaikat seperti yang telah diterangkan. Hal ini, bila dia bertempat dilingkungan yang tidak terdapat ikhwan. Namun jika tidak, mereka harus berkumpul dan tidak boleh meninggalkan jama'ah wadzifah yang mungkin diadakan (disuatu daerah) kecuali karena udzur. Sebab, barangsiapa yang meremehkan hal ini, akan mendapat cobaan kecuali jika terdapat udzur syar'i adalah penghalang yang tidak mungkin untuk dihindari, seperti sakit, lemah, tidur, lupa, takut dan lain-lain, dan yang terpenting adalah tidak meremehkan jamaah wadzifah. Adapun pekerjaan (bisnis) itu tidak termasuk udzur. Oleh karena itu, seyogyanya dia meluangkan waktu untuk dirinya sendiri dan dia berserah diri kepada Tuhannya. Karena baginda Nabi SAW akan menanyakan setiap orang yang meninggalkan jama'ah wadzifah, sebab beliau sangat prihatin kepada jam'ah ini. Bila diantara mereka ada yang tidak mengikuti jama'ah wadzifah kerena udzur syara', baginda Nabi akan menanyakan kepada Syekh Ahmad RA, dan dengan wajah yang merona merah karena malu, syeh akan menjawab pertanyaan beliau. Akan tetapi, jika dia meninggalkan jama'ah wadzifah bukan karena udzur, Syekh RA tidak menjawab pertanyaan baginda Nabi SAW, karena sangat malu kepada beliau. Bahkan sampai tiga kali Syekh RA tidak menjawab pertanyaan baginda Nabi, sehingga Syekh RA tidak ditanya kembali oleh beliau, karena martabat orang yang tidak mengikuti jama'ah wadzifah sampai tiga kali telah jatuh Na'udzu billah, sebagai akibat meremehkan.
Sungguh hal ini adalah penghalang yang sangat besar karena sebab meremehkan. Pelakunya tidak akan ditanya (diperhatikan) oleh baginda Nabi SAW, kecuali jika sebagian ahli khusus mensyafa'atinya. Semoga Allah menjadikan semua termasuk golongan ahli khusus.

1. Soal : Bagaimanakah hukum orang yang belum menyelesaikan bacaan hailalah, padahal adzan magrib sudah dikumandangkan dan sholat magrib akan dilaksanakan. Apakah dia boleh memutus bacaan dan mengulang kembali, atau apa yang harus di lakukan ??

Jawab : Orang tersebut melaksanakan sholat magrib dan bacaan sudah dianggap cukup, meski biasanya dia membaca lebih. Sebab waktu hailalah dari ashar sampai magrib dan tujuannya adalah mengisi waktu itu dengan dzikir.

1. Soal : Berapa bilangan hailalah yang wajib di baca ??

Jawab : Pengarang Iro'ah berkata, "Paling sedikit bilangan membaca hailalah pada hari jum'at seribu kali, ini riwayat dari kholifah al 'Adzom Muhammad bin Abi an-Nashr al-'Alwny dari Syekh Ahmad RA, atau paling sedikit seribu dua ratus, riwayat dari Sayid Muhammad al-hafidz asy-Syingqhithy, dan riwayat sari Sayid Muhammad al-Gholy Buthoib RA, bacaan hailalah yang paling sedikit seribu enam ratus kali, . Maka , jangan sampai kurang dari seribu. Adapun yang di 'itibar disini adalah izin yang diterima oleh murid.
1. Soal : Bagaimana hukum pembaca wirid yang mendahulukan bacaan sholawat dari bacaan istighfar atau bacaan hailalah dari bacaan sholawat ?/?

Jawab : Barang siapa yang membalik dan mendahulukan yang terakhir. Maka, bila disengaja, bacaan dzikirnya batal karena dia telah mempermainkan dzikir. Apabila lupa, kemudian ingat, maka dia harus kembali mengulang bacaannya. Seperti seorang lupa dan memulai bacaan wiridnya dengan membaca sholawat. Dia harus kembali membaca istighfar dan mengulangi bacaan sholawat yang bukan tempatnya. Kemudian dia menutupi kelalaiannya dengan seratus istighfar dan bacaan wiridnya sah.
Begitu juga, apabila dia mendahulukan bacaan Laailaahaa illalloh, dia harus membaca yang tertinggal dan mengulangi dzikir serta menutupi kesalahan dengan seratus istighfar.
1. Soal : Bagimana hukum berdiri pada waktu membaca wirid karena lupa, apa dia harus kembali (dari pertama) atau memutus bacaanya???

Jawab : Seorang yang berdiri pada saat membaca dzikir karena terpaksa, seperti orang yang sangat mengantuk, itu hukumnya boleh berdiri agar kantuknya hilang dan dia harus mengulangi kembali bacaannya.
Adapun orang yang berdiri sebab lupa dan tidak sengaja, dan lupanya ini lama. Maka, dia harus mengulangi kembali. Tapi, apabila tidak lama, boleh duduk dan menyempurnakan wiridnya.
Catatan : Pembaca dzikir itu seperti permainan pedang, yang tengah bertarung dengan musuhnya. Oleh karena itu, seharusnya dia tidak boleh malas (lengah).

1. Soal : Bagaimana hukumnya seseorang yang tasbihnya jatuh atau terjatuh, apa dia boleh meneruskan atau harus mengulangi kembali ??

Jawab : Orang yang tasbihnya jatuh disebabkan tertidur, lalu dia sadar bersamaan dengan tasbihnya jatuh. Dia boleh meneruskan bacaan dengan mengikuti jumlah yang dia yakini.
Namun, jika tasbihnya jatuh dan dia belum sadar dan tidak tahu. Wudlu orang ini batal karena tertidur berat1. Apabila tasbihnya terjatuh bukan sebab tidur, dia meneruskan bacaan dan berhati-hati dalam jumlah.

Faidah : Tidur terbagi menjadi empat :

Lama berat.

Lama ringan.

Sebentar berat.

Berat lama.

Catatan :
1 Ini menurut madzhab Maliky, menurut madzhab Syafi'I bila tidurnya dengan duduk dan menetapi tempat duduknya (dengan sekitar tidak akan keluar sesuatu dari duburnya), maka wudlu orang tersebut tidak batal. Sedangkan sebentar yang ringan tidak apa-apa2.
2 Pembagian hukum tidur seperti diatas adalah menurut pendapat madzhab Maliky, sedangkan menurut madzhab Syafi'I, seorang akan batal wudlunya bila hilang akalnya seperti tidur yang tidak menetapi tempat duduknya, Sedangkan mengantuk dengan sekitar dia masih bisa mendengar suara meski dia tidak mampu memahaminya, maka wudlunya tidak batal.
1. Soal : Bagaimana hukum orang yang berzikir bersama para ikhwan, apakah seorang tersebut boleh memegang (bergantung pada) hitungan mereka ??

Jawab : Seorang ikhwan hendaklah berpegang dengan dirinya sendiri dan memperhatikan hitungan tasbihnya, dan apabilah lupa, maka jama'ah dzikir bisa mencukupi. Orang yang memulai dzikir adalah orang yang menduduki kedudukan imam. Sedangkan seorang yang kewajiban menghitung itu bukan imam.

Untuk Saran Dan Kritik Anda Saya Tunggu :
Email : 143ladaus@gmail.com
Blog At-Tijaniyah Mendapat Restu Dari Muqaddam Jakarta
KH. Drs. M.YUNUS A.HAMID
YAYASAN PENDIDIKAN DAN DAKWAH
"TARBIYAH AT TIJANIYAH"

REDAKSI ATTIJANY :
KH. Drs. M.YUNUS A.HAMID (Jakarta )
Gus Fatikh (Martapura Banjarmasin Kalimantan Selatan)
MIFTAHUS SYUAIDI, S.Kom (Gresik )
SITI ALQOMAH, AMD.Keb ( Malang )
KHURIYAH, S.Pd (Gresik)
Sumber;
attijany.wordpress.com





























Share this article :

0 komentar:

Google+ Followers

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © Nopember 2010. MAKRIFAT LIBERAL - All Rights Reserved
Template Created by M Imron Pribadi Published by Makrifat Business Online - Offline
Proudly powered by imronpribadi